logo pesantren terbaru pisan

Sikap Pemimpin dalam Menghadapi Masalah

“Teladan dari Ajaran Nabi Muhammad SAW”

Oleh : Ust. Achmad Fahrisi, S.Pd.

16 Desember 2023

Pemimpin yang bijaksana dan berakhlak mulia adalah anugerah bagi suatu umat. Dalam Islam, Nabi Muhammad SAW adalah teladan utama dalam kepemimpinan dan cara menghadapi masalah. Artikel ini akan mengkaji dengan mendalam sikap-sikap pemimpin yang dicontohkan oleh Nabi Muhammad SAW dalam mengatasi masalah, memberikan inspirasi bagi para pemimpin saat ini untuk menjalankan tugas mereka dengan bijak dan penuh rahmat.

  1. Kepemimpinan Berbasis Keadilan

Nabi Muhammad SAW dikenal sebagai pemimpin yang adil dan penuh kebijaksanaan. Beliau mengajarkan bahwa keadilan adalah pondasi utama dalam kepemimpinan. Dalam menyelesaikan masalah, Nabi tidak memihak golongan tertentu, tetapi selalu berpegang teguh pada keadilan, memberikan solusi yang adil dan merata bagi semua.

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْا كُوْنُوْا قَوَّامِيْنَ بِالْقِسْطِ شُهَدَاۤءَ لِلّٰهِ وَلَوْ عَلٰٓى اَنْفُسِكُمْ اَوِ الْوَالِدَيْنِ وَالْاَقْرَبِيْنَ ۚ اِنْ يَّكُنْ غَنِيًّا اَوْ فَقِيْرًا فَاللّٰهُ اَوْلٰى بِهِمَاۗ فَلَا تَتَّبِعُوا الْهَوٰٓى اَنْ تَعْدِلُوْا ۚ وَاِنْ تَلْوٗٓا اَوْ تُعْرِضُوْا فَاِنَّ اللّٰهَ كَانَ بِمَا تَعْمَلُوْنَ خَبِيْرًا

Artinya: “Wahai orang-orang yang beriman, jadilah kamu penegak keadilan dan saksi karena Allah, walaupun kesaksian itu memberatkan dirimu sendiri, ibu bapakmu, atau kerabatmu. Jika dia (yang diberatkan dalam kesaksian) kaya atau miskin, Allah lebih layak tahu (kemaslahatan) keduanya. Maka, janganlah kamu mengikuti hawa nafsu karena ingin menyimpang (dari kebenaran). Jika kamu memutarbalikkan (kata-kata) atau berpaling (enggan menjadi saksi), sesungguhnya Allah Mahateliti terhadap segala apa yang kamu kerjakan.”

Ayat ini menekankan pentingnya keadilan sebagai landasan kepemimpinan. Pemimpin harus berlaku adil tanpa memandang hubungan personal, bahkan jika itu melibatkan diri sendiri atau keluarga.

  1. Kesabaran dalam Menghadapi Rintangan

Rasulullah SAW menghadapi berbagai rintangan dan tantangan selama misi dakwahnya. Sikap sabar beliau mengajarkan bahwa dalam menghadapi masalah, seorang pemimpin perlu memahami bahwa rintangan adalah ujian yang harus dihadapi dengan ketabahan dan kesabaran. Kesabaran Nabi menjadi sumber inspirasi bagi pemimpin modern.

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوا اسْتَعِيْنُوْا بِالصَّبْرِ وَالصَّلٰوةِ ۗ اِنَّ اللّٰهَ مَعَ الصّٰبِرِيْنَ

Artinya: “Wahai orang-orang yang beriman, mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan salat. Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.”

Ayat ini mengajarkan bahwa kesabaran adalah kunci kesuksesan. Dalam menghadapi masalah, seorang pemimpin harus bersabar dan tetap mempertahankan tindakan yang sesuai dengan nilai-nilai Islam.

  1. Tawakal kepada Allah

Nabi Muhammad SAW menunjukkan keteladanan dalam tawakal kepada Allah dalam setiap situasi. Dalam hadits, beliau bersabda, “Jika kamu bertawakal kepada Allah dengan benar, niscaya Allah akan memberikan rezeki sebagaimana Dia memberikan kepada burung; pagi-pagi burung itu keluar dalam keadaan lapar, dan kembali di sore hari dalam keadaan kenyang.” Pemimpin yang bijak perlu mengandalkan tawakal kepada Allah dalam menghadapi masalah.

وَّتَوَكَّلْ عَلَى اللّٰهِ ۗوَكفٰى بِاللّٰهِ وَكِيْلًا

Artinya: “Bertawakallah kepada Allah. Cukuplah Allah sebagai pemelihara.”

Tawakal kepada Allah adalah sikap yang dianjurkan dalam Islam. Pemimpin yang bijak harus merencanakan dengan baik namun selalu mempercayakan hasil akhir kepada kehendak Allah.

  1. Empati terhadap Umat

Nabi Muhammad SAW senantiasa memahami dan merasakan kesulitan serta penderitaan umatnya. Sikap empati dan kepekaan terhadap kebutuhan umat menjadi nilai penting dalam kepemimpinan. Pemimpin yang menghadapi masalah dengan penuh empati akan lebih mampu merancang solusi yang efektif dan berkeadilan.

مُحَمَّدٌ رَّسُوْلُ اللّٰهِ ۗوَالَّذِيْنَ مَعَهٗٓ اَشِدَّاۤءُ عَلَى الْكُفَّارِ رُحَمَاۤءُ بَيْنَهُمْ تَرٰىهُمْ رُكَّعًا سُجَّدًا يَّبْتَغُوْنَ فَضْلًا مِّنَ اللّٰهِ وَرِضْوَانًا ۖ سِيْمَاهُمْ فِيْ وُجُوْهِهِمْ مِّنْ اَثَرِ السُّجُوْدِ

Artinya: Nabi Muhammad adalah utusan Allah dan orang-orang yang bersama dengannya bersikap keras terhadap orang-orang kafir (yang bersikap memusuhi), tetapi berkasih sayang sesama mereka. Kamu melihat mereka rukuk dan sujud mencari karunia Allah dan keridaan-Nya. Pada wajah mereka tampak tanda-tanda bekas sujud (bercahaya).”

Ayat ini mencerminkan sikap empati dan kebersamaan Rasulullah dengan umatnya. Pemimpin yang baik harus terlibat secara aktif dengan masalah umat dan merasakan penderitaan mereka.

  1. Keterbukaan terhadap Kritik dan Masukan

Rasulullah SAW selalu terbuka terhadap kritik dan masukan dari para sahabatnya. Keterbukaan ini menciptakan lingkungan yang inklusif dan membangun, di mana pemimpin dapat belajar dari umatnya. Dalam menghadapi masalah, seorang pemimpin harus bersedia menerima saran dan kritik konstruktif.

اَلَمْ تَرَ اِلَى الَّذِيْنَ يُزَكُّوْنَ اَنْفُسَهُمْ ۗ بَلِ اللّٰهُ يُزَكِّيْ مَنْ يَّشَاۤءُ وَلَا يُظْلَمُوْنَ فَتِيْلًا

Artinya: “Tidakkah engkau memperhatikan orang-orang yang menganggap dirinya suci? Sebenarnya Allah menyucikan siapa yang Dia kehendaki dan mereka tidak dizalimi sedikit pun.”

Ayat ini menunjukkan bahwa pemimpin memiliki tanggung jawab untuk memberikan pendidikan dan pembinaan kepada umat. Membantu mereka memahami ajaran Islam dengan benar.

Sikap pemimpin dalam menghadapi masalah, seperti yang dicontohkan oleh Nabi Muhammad SAW, adalah panduan berharga bagi para pemimpin di berbagai zaman. Dengan keadilan, kesabaran, tawakal kepada Allah, empati, dan keterbukaan terhadap masukan, pemimpin dapat mengatasi berbagai masalah dengan bijak dan memberikan solusi yang membawa kebaikan bagi umat. Semoga para pemimpin masa kini dapat mengambil teladan dari kepemimpinan yang mulia yang ditunjukkan oleh Nabi Muhammad SAW demi terciptanya masyarakat yang sejahtera dan harmonis.

والله أعلمُ بالـصـواب

©2023. Baiturrahman. All Rights Reserved.

Scroll to Top