logo pesantren terbaru pisan

Pengembangan Diri Dalam Islam

“Mencapai Kesempurnaan dengan Pedoman Ilahi”

Oleh : Ust. Achmad Fahrisi, S.Pd.

15 Januari 2024

Pengembangan diri dalam Islam bukan sekadar upaya pencapaian kesuksesan materi, tetapi lebih mendalam, mengarah pada kesempurnaan akhlak, spiritualitas, dan hubungan dengan Allah. Artikel ini akan menjelajahi konsep pengembangan diri menurut pandangan Islam, dilengkapi dengan dalil-dalil dari Al-Quran dan Hadits.

  1. Tazkiyatun Nafs: Pensucian Jiwa

Al-Quran (Surah Asy-Syams: 8-10):

فَاَلْهَمَهَا فُجُوْرَهَا وَتَقْوٰىهَاۖ  قَدْ اَفْلَحَ مَنْ زَكّٰىهَاۖ  وَقَدْ خَابَ مَنْ دَسّٰىهَاۗ

Artinya: “lalu Dia mengilhamkan kepadanya (jalan) kejahatan dan ketakwaannya, sungguh beruntung orang yang menyucikannya (jiwa itu). Dan sungguh rugi orang yang mengotorinya.”

Ayat-ayat ini berbicara tentang jiwa manusia dan bagaimana Allah memberikan petunjuk dan inspirasi kepada jiwa tersebut, baik ke arah kejahatan maupun ketakwaan.

“Lalu Dia mengilhamkan kepadanya (jalan) kejahatan dan ketakwaannya…”

Allah memberikan kemampuan kepada manusia untuk memilih antara kejahatan dan ketakwaan. Jiwa manusia diberikan kebebasan dan kemampuan untuk memilih jalannya sendiri.

“Sungguh beruntung orang yang menyucikannya (jiwa itu).”

Orang yang berhasil menyucikan jiwa, memilih jalan ketakwaan, dan memperbaiki dirinya akan mendapatkan keberuntungan dan kebahagiaan, baik di dunia maupun akhirat.

“Dan sungguh rugi orang yang mengotorinya.”

Sebaliknya, orang yang mengotori jiwa dengan memilih jalan kejahatan dan dosa akan merugi dan mengalami kerugian di dunia dan akhirat.

Ayat ini mengajarkan bahwa manusia memiliki kebebasan untuk memilih antara kebaikan dan kejahatan. Orang yang memilih ketakwaan dan menyucikan jiwa akan mendapatkan keberuntungan, sementara yang memilih kejahatan akan merugi.

Dalam Islam, pengembangan diri dimulai dengan tazkiyatun nafs, yakni upaya untuk membersihkan dan memurnikan jiwa dari sifat-sifat buruk. Proses ini melibatkan introspeksi, pengendalian diri, dan penolakan terhadap godaan yang dapat merusak akhlak.

  1. Ilmu dan Pendidikan

Hadits (HR. At-Tirmidzi):

مَنْ خَرَجَ فِيْ طَلَبِ الْعِلْمِ فَهُوَ فِيْ سَبِيْلِ اللهِ حَتّٰى يَرْجِعَ. (رواه الترمذى)

Artinya: “Barangsiapa yang pergi untuk menuntut ilmu, maka dia telah termasuk golongan sabilillah (orang yang menegakkan agama Allah) hingga ia pulang kembali.” (HR. Tirmidzi).

Hadis ini menekankan pentingnya menuntut ilmu dan memberikan penghargaan kepada orang yang pergi untuk mengejar pengetahuan. Secara singkat, makna hadis ini dapat dijelaskan sebagai berikut:

“Barangsiapa yang pergi untuk menuntut ilmu, dia dianggap seperti orang yang menegakkan agama Allah (sabilillah) selama dia berada dalam perjalanan untuk menimba pengetahuan. Hingga saat dia pulang kembali, dia tetap mendapatkan keberkahan sebagai orang yang berjuang demi meningkatkan pengetahuan agama Allah.”

Islam menekankan pentingnya ilmu sebagai sarana untuk pengembangan diri. Pendidikan dan pencarian ilmu adalah tanggung jawab setiap Muslim, memberikan dasar untuk memahami ajaran agama dan menjalani kehidupan dengan bijak.

  1. Taqwa: Ketaqwaan pada Allah

Al-Quran (Surah Al-Baqarah: 197):

وَتَزَوَّدُوْا فَاِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوٰىۖ

 Artinya: “….Dan ambillah persiapan, sesungguhnya sebaik-baik persiapan adalah taqwa….

Taqwa, atau ketaqwaan pada Allah, adalah pokok dalam pengembangan diri dalam Islam. Melibatkan kesadaran akan Allah dalam setiap tindakan dan keputusan, taqwa membimbing individu menuju kehidupan yang bermanfaat dan sesuai dengan ajaran-Nya.

  1. Berbuat Baik dan Kebaikan Sosial

Al-Quran (Surah Al-Baqarah: 267):

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوْٓا اَنْفِقُوْا مِنْ طَيِّبٰتِ مَا كَسَبْتُمْ وَمِمَّآ اَخْرَجْنَا لَكُمْ مِّنَ الْاَرْضِ ۗ وَلَا تَيَمَّمُوا الْخَبِيْثَ مِنْهُ تُنْفِقُوْنَ وَلَسْتُمْ بِاٰخِذِيْهِ اِلَّآ اَنْ تُغْمِضُوْا فِيْهِ ۗ وَاعْلَمُوْٓا اَنَّ اللّٰهَ غَنِيٌّ حَمِيْدٌ

Artinya: “Hai orang-orang yang beriman, nafkahkanlah (di jalan Allah) sebagian dari hasil usahamu yang baik-baik dan sebagian dari apa yang Kami keluarkan dari bumi untukmu. Dan janganlah kamu memilih yang buruk-buruk (yang tidak baik) lalu kamu menafkahkan daripadanya, sedang kamu sendiri tidak mau mengambilnya melainkan dengan memejamkan (mata terhadapnya). Dan ketahuilah, bahwa sesungguhnya Allah Maha Kaya lagi Maha Terpuji.”

Pengembangan diri dalam Islam tidak hanya bersifat individual tetapi juga sosial. Berbuat baik kepada sesama, memberikan sedekah, dan berpartisipasi dalam pembangunan masyarakat adalah bagian integral dari pengembangan diri yang seimbang.

Pengembangan diri dalam Islam tidak hanya terfokus pada aspek individual, tetapi juga mewajibkan individu untuk berkontribusi secara positif dalam konteks sosial. Ini tercermin dalam ajaran Islam yang menekankan pentingnya berbuat baik kepada sesama, memberikan sedekah, dan berpartisipasi dalam pembangunan masyarakat. Beberapa poin yang dapat menjelaskan konsep ini adalah sebagai berikut:

Berbuat Baik kepada Sesama:

Islam mendorong umatnya untuk berperilaku baik dan berempati terhadap sesama. Rasulullah Muhammad SAW bersabda, “Tidak sempurna iman seseorang di antara kamu, sehingga dia mencintai untuk saudaranya apa yang dia cintai untuk dirinya sendiri” (HR. Bukhari, Muslim). Dengan berbuat baik, individu tidak hanya meningkatkan kualitas hidup orang lain, tetapi juga membentuk karakter yang baik.

Memberikan Sedekah:

Sedekah adalah bagian penting dari ibadah dalam Islam. Allah menjanjikan berbagai keberkahan bagi mereka yang bersedekah. Allah berfirman, “Hai orang-orang yang beriman, belanjakanlah (di jalan Allah) sebagian dari rezeki yang Kami berikan kepadamu sebelum datang hari yang pada hari itu tidak ada jual beli dan tidak ada persahabatan.” (Q.S. Al-Baqarah: 254). Sedekah tidak hanya memberikan manfaat kepada penerima tetapi juga membersihkan hati pemberi.

Berpartisipasi dalam Pembangunan Masyarakat:

Islam mengajarkan konsep ummah, yang berarti komunitas atau masyarakat. Menjadi bagian dari masyarakat yang berkembang secara positif merupakan tanggung jawab setiap Muslim. Ini mencakup partisipasi dalam pembangunan infrastruktur, pendidikan, kesehatan, dan berbagai aspek yang dapat meningkatkan kesejahteraan umum. Rasulullah SAW bersabda, “Sebaik-baik manusia adalah yang bermanfaat bagi manusia lainnya” (HR. Ahmad).

Dengan melakukan kebaikan kepada sesama, memberikan sedekah, dan berpartisipasi dalam pembangunan masyarakat, seorang Muslim tidak hanya mengembangkan diri secara spiritual tetapi juga menciptakan dampak positif dalam kehidupan orang lain. Konsep ini menekankan bahwa pengembangan diri yang seimbang mencakup pengabdian kepada Allah dan pelayanan kepada sesama.

  1. Sabar dan Tawakal: Kunci Ketenangan Jiwa

Al-Quran (Surah Al-Baqarah: 286):

لَا يُكَلِّفُ اللّٰهُ نَفْسًا اِلَّا وُسْعَهَا ۗ

Artinya: “Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya…”

Ayat ini mengandung prinsip dasar dalam Islam mengenai ketidakkeberatan Allah terhadap hamba-Nya dalam memberikan beban atau ujian. Jelaskan sebagai berikut:

“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya.”

Prinsip ini menekankan bahwa Allah, sebagai Maha Adil dan Maha Bijaksana, memberikan ujian, tanggung jawab, dan beban hidup kepada setiap individu sesuai dengan kapasitas, kekuatan, dan kemampuan yang dimilikinya. Allah Maha Mengetahui kondisi dan potensi setiap hamba-Nya, sehingga tidak akan memberikan beban yang melebihi batas kemampuan seseorang.

Dengan prinsip ini, Allah menunjukkan keadilan-Nya yang sempurna. Setiap ujian atau tanggung jawab yang diberikan Allah adalah sesuatu yang dapat diatasi oleh hamba-Nya tanpa menimbulkan ketidakadilan. Ini juga menciptakan kelegaan bagi umat Islam, menunjukkan bahwa Allah tidak memberikan ujian yang berlebihan dan bahwa setiap individu memiliki kemampuan untuk mengatasi ujian yang diberikan-Nya.

Dengan memahami prinsip ini, umat Islam diharapkan untuk bersyukur dan tetap sabar dalam menghadapi ujian hidup, karena setiap ujian itu sesuai dengan kapasitas dan kemampuan yang Allah anugerahkan. Selain itu, hal ini juga menekankan perlunya saling mendukung dan tolong-menolong dalam komunitas, karena setiap individu memiliki potensi dan kekuatan yang berbeda-beda.

Pengembangan diri dalam Islam melibatkan kesabaran dan tawakal kepada Allah. Memahami bahwa ujian dan kesulitan adalah bagian dari takdir-Nya, dan bersikap sabar dan tawakal membantu individu menjalani kehidupan dengan ketenangan jiwa.

Penutup

Pengembangan diri dalam Islam bukan hanya tentang pencapaian pribadi tetapi juga menciptakan harmoni antara individu dan lingkungannya. Dengan mengikuti pedoman ilahi dari Al-Quran dan Hadits, setiap langkah menuju kesempurnaan diri menjadi bentuk ibadah dan pencarian ridha Allah.

والله أعلمُ بالـصـواب

©2023. Baiturrahman. All Rights Reserved.

Scroll to Top