logo pesantren terbaru pisan

"Pendidikan Islam di Era Digital: Perjuangan Generasi Z dalam Menjaga Nilai-nilai Agama"

Oleh: Ust. Achmad Fahrisi, S.Pd.

16 Oktober 2023

Era digital telah membawa perubahan dramatis dalam kehidupan kita, termasuk dalam dunia pendidikan. Generasi Z, yang lahir dalam era teknologi informasi digital yang semakin pesat perkembangannya, menghadapi tantangan besar dalam menjaga nilai-nilai agama sambil tetap terlibat dalam dunia digital yang terus berkembang. Artikel ini akan mengulas perjuangan generasi Z dan memberikan pesan penting kepada orang tua dalam mendukung pendidikan Islam bagi anak-anak mereka.

Tantangan Generasi Z di Era Digital

  1. Akses Tak Terbatas ke Informasi:

Generasi Z memiliki akses tak terbatas ke informasi melalui internet. Namun, informasi ini tidak selalu berkualitas tinggi dan bisa merusak pemahaman agama mereka jika tidak diawasi dengan baik.

Generasi Z memiliki akses tak terbatas ke informasi melalui internet. Meskipun ini merupakan keuntungan besar dalam pendidikan dan pengetahuan, tantangan terbesar adalah bagaimana mereka memilah informasi yang mereka terima. Beberapa masalah yang muncul adalah:

Informasi yang Tidak Teruji: Generasi Z sering terkena informasi yang tidak diverifikasi atau bersifat hoax di dunia maya. Mereka mungkin mudah percaya pada berita palsu atau informasi yang salah, yang bisa merusak pemahaman agama mereka.

Kehadiran Konten yang Tidak Sesuai: Internet juga memungkinkan akses mudah ke konten yang tidak sesuai dengan nilai-nilai agama. Misalnya, materi yang vulgar, kekerasan, atau berlawanan dengan prinsip-prinsip Islam bisa sangat mudah diakses oleh generasi Z.

Ketidakberdayaan dalam Menghadapi Informasi Negatif: Tidak semua anak memiliki kemampuan untuk menilai informasi secara kritis. Mereka mungkin belum mampu membedakan antara sumber informasi yang dapat diandalkan dengan yang tidak.

  1. Ablasi Diri dari Nilai-Nilai Agama:

Ketergantungan pada teknologi bisa membuat generasi Z terlalu terpaku pada dunia digital, sehingga menjauhkan mereka dari nilai-nilai agama yang penting dalam kehidupan mereka.

Ketergantungan generasi Z pada teknologi bisa membuat mereka terlalu terpaku pada dunia digital, menjauhkan mereka dari nilai-nilai agama yang penting dalam kehidupan mereka. Tantangan utama dalam hal ini adalah:

Ketergantungan pada Media Sosial: Generasi Z sering menghabiskan banyak waktu di media sosial, yang dapat menggantikan waktu yang seharusnya digunakan untuk aktivitas agama. Mereka dapat terpengaruh oleh tren, opini, dan budaya yang tidak selalu selaras dengan nilai-nilai Islam.

Ketergantungan pada Hiburan Digital: Hiburan digital, seperti permainan video atau konten hiburan online, dapat menjadi distraksi yang kuat. Anak-anak dapat menghabiskan banyak waktu di dunia maya, meninggalkan sedikit waktu untuk pendalaman ajaran agama.

Isolasi dari Komunitas Keagamaan: Generasi Z yang terlalu terlibat dalam dunia digital bisa kehilangan hubungan dengan komunitas keagamaan mereka. Mereka mungkin kurang aktif dalam berpartisipasi dalam kegiatan keagamaan yang dapat memperkuat iman dan nilai-nilai Islam.

  1. Gaya Hidup yang Sibuk:

Teknologi digital juga bisa membanjiri generasi Z dengan distraksi, menjadikan ibadah dan pembelajaran agama sebagai prioritas yang lebih rendah dalam hidup mereka.

Perkembangan teknologi juga membawa kelengkapan yang memenuhi gaya hidup yang sibuk. Tantangan ini mencakup:

Kekurangan Waktu untuk Ibadah: Generasi Z yang sibuk dengan aktivitas digital bisa merasa terbatas dalam waktu untuk melakukan ibadah, seperti shalat, membaca Al-Quran, atau berdoa.

Stres Akademik dan Sosial: Teknologi dapat memperkenalkan stres tambahan dalam kehidupan anak-anak, termasuk stres akademik dan tekanan sosial yang dapat mengganggu fokus mereka pada nilai-nilai agama.

Kurangnya Waktu untuk Belajar Agama: Gaya hidup yang sibuk bisa membuat anak-anak tidak memiliki waktu yang cukup untuk memahami dan mendalami ajaran agama mereka. Ini bisa menghambat perkembangan spiritual mereka.

Pesan kepada Orang Tua

Untuk mengatasi tantangan-tantangan ini, pendekatan yang holistik dan pengawasan yang cermat dari orang tua dan pendidik diperlukan agar generasi Z dapat tetap teguh dalam iman dan nilai-nilai agama mereka dalam era digital ini.

  1. Jadilah Teladan:

Orang tua harus menjadi teladan dalam menjalankan ajaran agama. Anak-anak akan meniru apa yang mereka lihat di rumah, termasuk kehidupan beragama orang tua.

  1. Pantau Penggunaan Teknologi:

Orang tua harus memantau penggunaan teknologi anak-anak mereka dan memastikan bahwa mereka mengakses konten yang bermanfaat dan mendukung nilai-nilai agama.

  1. Alokasikan Waktu untuk Pembelajaran Agama:

Sisihkan waktu khusus untuk pendidikan agama dalam rutinitas harian anak-anak. Ini dapat mencakup pembelajaran agama, menghadiri majelis ilmu, atau beribadah bersama sebagai keluarga.

  1. Berbicara Terbuka:

Berbicaralah secara terbuka dengan anak-anak Anda tentang tantangan yang mereka hadapi di dunia digital. Dorong mereka untuk bertanya tentang agama dan berikan jawaban yang memadai.

  1. Kontrol Lingkungan Digital:

Atur penggunaan teknologi di rumah dengan baik. Pastikan anak-anak tidak terlalu terpapar konten yang tidak sesuai dengan nilai-nilai agama.

  1. Aplikasi Islami:

Manfaatkan aplikasi dan sumber daya digital yang dapat membantu anak-anak memperdalam pemahaman agama secara interaktif.

  1. Pilihlah Sekolah yang Tepat

Sebagai orang tua tentunya sangat besar tanggung jawabnya dalam menyiapkan masa depan yang baik. Oleh karena itu, perlu disadari sejak dini bahwa mereka sangat membutuhkan lingkungan belajar yang kondusif serta mendukung tumbuh kembang mereka. Pilihlah sekolah yang memiliki lingkungan belajar Islami seperti Pondok Pesantren Baiturrahman Ciparay yang terbukti memberikan lingkungan kondusif dan positif bagi pertumbuhan dan perkembangan anak didiknya.

Keunggulan yang diberikan oleh Pondok Pesantren Baiturrahman selain lingkungan Asri karena berada di area pegunungan serta kondusif bagi anak didik adalah memiliki kurikulum terpadu. Dengan konsep sekolah modern, Baiturrahman membangun pendidikan formal berupa SMP dan SMA Terpadu Baiturrahman, yang di dalamnya memiliki unsur keterpaduan antara kurikulum pendidikan nasional dengan kurikulum khas yayasan yang menitikberatkan pada aspek ruhiyah, jiwa, akal dan jasmani berlandaskan Al-Qur’an dan Hadits.

Generasi Z menghadapi tantangan yang unik dalam menjaga nilai-nilai agama di era digital. Orang tua memiliki peran kunci dalam mendukung pendidikan Islam anak-anak mereka. Dengan menjadi teladan, memantau penggunaan teknologi, dan memberikan pendidikan agama yang konsisten, kita dapat membantu generasi Z tetap teguh dalam agama mereka sambil memanfaatkan keuntungan teknologi informasi digital. Dengan pendekatan yang bijaksana dan dukungan yang kuat, generasi Z dapat menjalani hidup yang seimbang dan bermakna dalam cahaya ajaran agama Islam.

Wallahu A’lamu Bish-Shawwab

©2023. Baiturrahman. All Rights Reserved.

Scroll to Top