logo pesantren terbaru pisan

Pencarian Identitas Diri Dalam Islam

“Kajian Mendalam pada Masa Remaja”

Oleh : Ust. Achmad Fahrisi, S.Pd.

20 Desember 2023

Pencarian identitas diri pada masa remaja merupakan tahapan penting dalam perkembangan seseorang. Dalam perspektif Islam, proses ini lebih dari sekadar menemukan keunikan personal, tetapi juga mencakup pencarian spiritual dan moral. Berikut adalah kajian mendalam tentang pencarian identitas diri menurut pandangan Islam:

  1. Tauhid sebagai Landasan Identitas
    a. Konsep Tauhid
    Identitas diri dalam Islam didasarkan pada konsep tauhid, yaitu keyakinan akan keesaan Allah. Menyadari bahwa segala sesuatu berasal dari-Nya dan kembali kepada-Nya memberikan fondasi yang kokoh untuk pencarian identitas.

    b. Hubungan Individu dengan Allah
    Dalam pencarian identitas diri, remaja diajarkan untuk memahami hubungan mereka dengan Allah. Kesadaran bahwa hidup ini adalah perjalanan spiritual dan bahwa identitas sejati ditemukan dalam ketaatan kepada-Nya.

  1. Nilai-Nilai Moral dan Etika
    a. Ajaran Moral Islam
    Identitas diri dalam Islam tidak hanya terkait dengan identitas agama tetapi juga dengan nilai-nilai moral dan etika. Remaja diajarkan untuk menerapkan keadilan, kejujuran, dan kasih sayang dalam setiap aspek kehidupan mereka.


    b. Rasulullah sebagai Teladan
    Remaja muslim dituntut untuk mengambil Rasulullah SAW sebagai teladan dalam menentukan nilai-nilai moral dan etika. Meneladani akhlak mulia beliau membimbing mereka dalam pencarian identitas yang mencerminkan ketakwaan.

  1. Akhlak Mulia dan Kepribadian Islami
    a. Akhlak yang Diajarkan Islam
    Identitas diri dalam Islam mencakup pengembangan akhlak mulia. Remaja diajarkan untuk menjadi pribadi yang sabar, tawakal, dan penuh kasih sayang. Dalam Al-Quran, Allah berfirman,

وَاِنَّكَ لَعَلٰى خُلُقٍ عَظِيْمٍ

“Sesungguhnya engkau berada di atas budi pekertimu yang agung.” (Q.S. Al-Qalam: 4)

          b. Kepribadian Islami
       Pencarian identitas diri dalam Islam mencakup pembentukan kepribadian Islami yang mencerminkan nilai-nilai spiritual dan moral. Memahami dan menerima diri sendiri sebagaimana Allah menciptakan adalah langkah awal menuju identitas Islami yang kokoh.

  1. Pentingnya Ilmu dan Pendidikan
    a. Konsep Pendidikan dalam Islam
       Pencarian identitas diri juga melibatkan pencarian ilmu. Islam mendorong remaja untuk mencari ilmu dan pendidikan sebagai langkah penting menuju pemahaman yang lebih dalam tentang diri dan agama.

    b. Pendidikan sebagai Bentuk Pengembangan Diri
       Remaja muslim diajarkan untuk melihat pendidikan sebagai sarana untuk mengembangkan potensi diri dan menerapkan pengetahuan yang diperoleh dalam kehidupan sehari-hari.
  1. Solidaritas dan Hubungan Sosial
    a. Solidaritas dalam Umat Islam
       Identitas diri dalam Islam juga melibatkan solidaritas dengan umat Islam. Remaja diajarkan untuk menjalin hubungan sosial yang positif, bekerja sama, dan membantu sesama.

    b. Keberagaman sebagai Keunikan
       Islam mengajarkan bahwa keberagaman dalam identitas diri umat Islam adalah keunikan dan keindahan yang mencerminkan kebijaksanaan Allah. Penerimaan terhadap keberagaman ini memberikan kedalaman dalam pemahaman diri.

Pencarian identitas diri pada masa remaja dalam Islam adalah perjalanan yang lebih dalam dari sekadar pemahaman tentang diri fisik dan psikologis. Melibatkan diri dalam proses ini membutuhkan pemahaman mendalam tentang konsep tauhid, nilai-nilai moral dan etika Islam, pengembangan akhlak mulia, pendidikan, solidaritas sosial, dan penerimaan terhadap keberagaman dalam umat Islam. Pencarian identitas diri yang kokoh dan berkesinambungan akan membawa remaja muslim menuju pemahaman diri yang sejati dan kesadaran akan tujuan hidup yang sesuai dengan ajaran agama.

والله أعلمُ بالـصـواب

©2023. Baiturrahman. All Rights Reserved.

Scroll to Top