logo pesantren terbaru pisan

Lukisan Kisah Manusia Perdana

“Kemuliaan Seorang Ayah dan Ibu Para Manusia”

Oleh : Ust. Achmad Fahrisi, S.Pd.

11 Maret 2024

وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَائِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الْأَرْضِ خَلِيفَةً ۖ قَالُوا أَتَجْعَلُ فِيهَا مَن يُفْسِدُ فِيهَا وَيَسْفِكُ الدِّمَاءَ وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ ۖ قَالَ إِنِّي أَعْلَمُ مَا لَا تَعْلَمُونَ

“Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada para malaikat: ‘Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi.’ Mereka berkata: ‘Mengapa Engkau hendak menjadikan (khalifah) di bumi itu orang yang akan membuat kerusakan padanya dan menumpahkan darah, padahal kami senantiasa bertasbih dengan memuji Engkau dan mensucikan Engkau?’ Allah berfirman: ‘Sesungguhnya Aku mengetahui apa yang tidak kamu ketahui.'”

***

Di zaman yang sunyi, ketika dunia masih terbungkus dalam keheningan dan kehampaan, Al Khaliq, Sang Pencipta Agung, merajut benang waktu dengan sentuhan-Nya yang ajaib. Di lautan ketiadaan, diangkatlah kisah yang akan melukis keagungan-Nya, yang tak akan luntur oleh derasnya arus waktu.

Tatkala debu bintang-bintang berdansa dalam kemisteriusan malam, Nabi Adam As, yang diserukan oleh alam semesta untuk menjadi penguasa bumi yang terpilih, muncul dari pangkuan tanah liat. Sang Pencipta memahatnya dengan tangan yang begitu penuh kasih dan penuh kelembutan, seolah melibatkan diri dalam koreografi ilahi dari keindahan yang tak terungkapkan.

Cahaya bersinar dari wajahnya yang pertama kali melihat keajaiban dunia yang baru diciptakan. Jantungnya berdenyut seiring irama semesta, dan sejuta keajaiban bermula dari titik awal tersebut. Di lembah kehidupan yang baru, dimulailah pelayaran Nabi Adam, kapalnya melaju di lautan waktu dengan bendera takdir yang berkibar di angin ketidakpastian.

Malaikat pun tunduk di hadapan kemuliaan manusia pertama, seolah menyanyikan lagu pujian yang terukir dalam not-not ketakjuban. Tapi, dalam keindahan tersebut, ada pula cermin kelalaian dan kesalahan. Namun, Sang Pencipta, dengan rahmat-Nya yang tak terhingga, memberikan tuntunan sebagai pelita di kegelapan hati yang rentan.

***

Cahaya yang Padam: Pemberontakan Iblis di Antara Bintang

Dalam keheningan senja, ketika cahaya temaram menari di antara bayangan, suasana syahdu menyelimuti surga yang damai. Malaikat-malaikat dengan sayap yang memancarkan kilauan kebersihan berkumpul di bawah naungan pohon-pohon yang menghijau. Tapi di tengah keindahan itu, ada satu entitas yang menolak bersujud pada ciptaan yang baru diciptakan oleh Sang Pencipta.

Iblis, yang semula dikenal sebagai malaikat yang mulia, mendekat dengan langkah-langkah terhuyung-huyung. Cahaya surga menyinari wajahnya yang dulunya bersinar, kini kembali menyala tetapi dalam keangkuhan yang mendalam. Matanya, sekali bercahaya oleh kepatuhan, kini berkilau dengan perlawanan dan keinginan sendiri.

Saat semua malaikat bersujud menghormati kebesaran Allah dan ciptaan-Nya yang baru, Iblis tetap tegak, merentangkan sayapnya dengan angkuh seolah menantang segala kebijaksanaan. Suara gemuruh langit memantulkan keputusan Sang Pencipta yang tak terbantahkan, namun Iblis, terlena dalam kesombongannya, menolak tunduk di hadapan penciptaan-Nya.

Angin malam membawa bisikan ketidakpatuhan, dan daun-daun pohon surga mulai berbisik, menggema keputusan yang belum pernah terdengar sebelumnya. Iblis, yang semula adalah malaikat terpilih, kini terperangkap dalam kegelapan akibat keangkuhannya yang melebihi cinta dan taat kepada Sang Pencipta.

Di tengah kedamaian yang diguncang oleh penolakan ini, ada satu momen hening. Pohon-pohon surga meresapi getaran ketidaksetujuan, dan bintang-bintang bersusun untuk menyaksikan detik-detik bersejarah ini. Wajah Iblis, yang semula penuh dengan kemuliaan, kini berubah menjadi bayangan ketidaktaatan yang gelap dan menusuk jiwa.

Namun, meski gelap, keputusan ini membawa keindahan yang tersembunyi. Dalam penolakan Iblis, Sang Pencipta menunjukkan bahwa kepatuhan dan kerendahan hati adalah cahaya yang memancar di antara bayangan. Kisah ini mengajarkan bahwa kesombongan dan ketidakpatuhan tidak dapat berdiri di hadapan keagungan ciptaan-Nya yang memuliakan Adam As dan seluruh keturunannya.

***

Cahaya Wajah Hawwa di Tepi Kolam Hikmah

Di tepian waktu, di suatu oasis kesejukan dalam gurun kehidupan, terbentanglah momen yang tak tertanggungkan — sebuah perjumpaan dengan Hawwa, sosok yang diawali dari tulang rusuk Adam As, namun merangkai jantung dan jiwa dengan keindahan yang tak tergambarkan.

Langit dihiasi jingga senja, memberikan warna yang membingkai pemandangan matahari yang hendak bersembunyi. Angin menyapu irama, membawa aroma bunga-bunga surgawi yang berselubungkan dengan kesucian. Hawwa, yang berdiri di antara bunga-bunga itu, kelihatan seperti bunga yang tumbuh di taman keabadian.

Matahari perlahan tenggelam, dan warna emas meresap ke dalam kulitnya. Sinar senja menyinari wajahnya yang penuh cahaya, seolah-olah menciptakan kilauan kebijaksanaan yang terukir dalam setiap goresan waktu. Saat itu, Hawwa melayang seperti mimpi di tepi kolam kenangan, tempat di mana refleksi keteguhan dan kebijaksanaannya bersatu.

Di sekelilingnya, bunga-bunga meliuk-liuk, menyaksikan kehadiran seorang wanita yang menciptakan keanggunan dari setiap langkahnya. Rimbunnya dedaunan menjadi saksi bisu ketika langkahnya menyusuri jalanan bunga yang menghijau, seolah-olah bumi memberi selamat pada kehadirannya yang memancarkan kehangatan dan kedamaian.

Ketika pandangan mata itu bertemu, seperti bintang yang saling memandang di langit malam, tercipta getaran yang tak terucapkan. Wajahnya tersenyum, memancarkan kedamaian yang menyentuh jiwa. Hawwa adalah keindahan yang hidup, dengan aura kelembutan yang memeluk hati, menyiratkan kebijaksanaan dan kasih sayang yang tak terhingga.

Kemudian, dalam senandung kicauan burung yang merdu, mereka duduk di bawah pohon yang merangkul bercerita. Hawwa, dengan suaranya yang seolah-olah diselipkan oleh angin, menceritakan kisah-kisah di antara embun pagi dan mentari terbit, kisah-kisah yang memberi makna pada setiap detik kehidupan.

Perjumpaan itu, seakan-akan mengubah waktu menjadi lukisan yang abadi, melibatkan hati dalam irama kasih dan pengertian. Dan di bawah bunga-bunga surgawi, Nabi Adam dan Hawwa mengulurkan tangan satu sama lain, merangkul keabadian dalam sejarah perjumpaan yang diabadikan oleh Sang Pencipta. Ia, Hawwa, adalah sepotong surga di bumi yang mengingatkan bahwa cinta dan kebijaksanaan bersatu, membentuk harmoni dalam tari kehidupan yang tak terbatas.

***

Adam, seorang pemimpin yang terpilih, meniti perjalanan kisahnya dengan garis-garis hitam dan putih, menyusuri lembah ujian dan dataran kebahagiaan. Surga menjadi saksi bisu ketika Adam dan Hawwa saling berpegangan tangan di bawah bayangan pohon kehidupan, merasakan kenikmatan yang melampaui kata-kata dan musik yang tak terdengar.

Namun, rintangan datang bagai badai yang menguji fondasi keimanan mereka. Pohon terlarang, dengan buahnya yang menawarkan kenikmatan semu, menghantui Adam dan Hawwa. Tetapi, satu kesalahan tak menjadikan lembaran kisah ini sebagai akhir yang tragis. Karena, dalam cobaan, terkandung benih taubat dan ampunan.

Kisah penciptaan Nabi Adam As menandai titik tolak kehidupan di bumi, di mana setiap diri adalah pelaku kisahnya sendiri. Di balik indahnya bahasa alam semesta, terpaparlah keagungan Sang Pencipta yang tak terbatas. Hingga kini, dalam doa dan tasbih, nama Adam tetap bersatu dengan titian rahmat, sebagai saksi bisu bahwa kehidupan adalah perjalanan penuh makna menuju keharmonisan dan cinta-Nya yang abadi.

Dalam perjalanan Nabi Adam As, terhampar lembaran waktu yang membentang, diukir dengan cerita kelahiran keturunan dan perjalanan generasi pilihan. Cahaya kebijaksanaan dan petunjuk-Nya menyinari setiap langkah, seakan menjadi fana bagi bayangan masa lalu yang merayap di sepanjang lorong-lorong sejarah.

Ketika bayangan dosa tersembunyi di balik tirai waktu, Nabi Adam dan Hawwa, sebagai bapak dan ibu manusia, menjadi pilar pertama dari peradaban yang dirintis oleh ketekunan dan ketabahan. Mereka mewariskan rahasia doa dan taubat, mengajarkan kepada keturunan mereka untuk selalu kembali ke pangkuan Sang Pencipta yang Maha Pengampun.

Generasi demi generasi, kisah Nabi Adam melahirkan para nabi dan rasul yang menjelma sebagai bendera kebenaran. Kehadiran Nuh, Ibrahim, Musa, Isa, dan Muhammad menandai perjalanan panjang kebijaksanaan dan petunjuk, seolah melodi kebenaran yang dimainkan oleh orkestra langit.

Adam, yang dicipta dari tanah, mengajarkan manusia arti rendah diri dan keharmonisan dengan alam semesta. Seiring waktu berlalu, pelajaran ini tetap menjadi titik fokus, suatu pesan yang meresap dalam batin setiap anak cucu Adam. Bahkan ketika kerlip bintang menyaksikan kegagalan dan kesalahan, cahaya harapan tetap bersinar di cakrawala, mengajarkan bahwa setiap dosa dapat diampuni oleh rahmat-Nya.

Begitu pula dengan kehidupan manusia saat ini, kisah Nabi Adam As menjadi cermin yang menggambarkan bahwa di dalam setiap kegelapan pasti ada sinar terang. Dalam setiap kesalahan pasti ada peluang untuk bertaubat dan memperbaiki langkah-langkah yang telah terambil.

Kisah Nabi Adam As tak sekedar menjadi narasi masa lalu, melainkan taman bunga kata-kata yang mekar di setiap hati yang merenung. Dalam perjalanan panjang itu, ia memberikan harapan bagi setiap insan yang meraba-raba kegelapan, mengajarkan bahwa cinta dan kebenaran adalah pemandu setia di lembah kehidupan yang berliku.

Demikianlah, dalam kisah penciptaan Nabi Adam As, terhampar keindahan kisah cinta-Nya yang tak terbatas, mengejawantahkan bahwa setiap titik awal adalah janji keabadian. Dalam detak jantung setiap manusia, terpahat jejak perjalanan yang menyatu dengan garis-garis takdir, mengingatkan kita bahwa kita semua adalah bagian dari kisah yang lebih besar, kisah yang terukir oleh Sang Pencipta sejak awal ciptaan.

Dalam bayang-bayang Nabi Adam As yang menjulang, generasi baru muncul sebagai penjaga estafet perjalanan manusia. Cahaya kenabian menerangi lorong-lorong sejarah, mengarahkan langkah-langkah penerus Adam yang mencoba meniti perjalanan menuju kebenaran. Mereka adalah pewaris bukan hanya darah, tetapi juga warisan hikmah dan petunjuk yang menyinari gelapnya malam.

Generasi demi generasi, kisah keturunan Nabi Adam menjadi epik perjuangan melawan godaan dan ujian. Kehadiran Nuh yang membangun bahtera dalam samudera ujian, Ibrahim yang siap mengorbankan yang tercinta demi ridha-Nya, Musa yang membimbing bangsa keluar dari kegelapan penindasan, Isa yang mengajarkan kasih dan keadilan, dan terakhir Muhammad sebagai penutup segala kenabian.

Mereka adalah bintang-bintang yang menerangi langit-langit kehidupan, mengukir jejak kebenaran dalam buku sejarah. Dalam setiap tindakan dan perkataan mereka, terdapat sinar petunjuk untuk membimbing umat menuju jalan yang lurus, jalan yang dicerahkan oleh kebijaksanaan dan kasih sayang-Nya.

Nabi Muhammad, penutup segala kenabian, membawa pesan cinta dan perdamaian. Di antara perang dan perdamaian, dia menunjukkan bahwa kasih dan pengampunan adalah senjata yang lebih kuat daripada pedang. Dengan Qur’an sebagai wahyu terakhir, manusia diajak untuk merenung, bertaubat, dan mencari ridha-Nya dalam segala aspek kehidupan.

Setiap catatan dalam lembaran kisah Nabi Adam hingga Muhammad, bukanlah sekadar sejarah kuno yang pudar, melainkan instruksi abadi yang terpatri dalam waktu. Mereka adalah pemandu bagi yang merasa tersesat, kilau bagi yang merasa tergelapkan, dan harapan bagi yang merasa kehilangan.

Kini, dalam perjalanan yang terus berlanjut, setiap individu adalah pahlawan dalam kisahnya sendiri. Seperti Nabi Adam As dan para nabi sebelumnya, kita adalah penjaga dan pelukis kelanjutan kisah ini. Dalam setiap pilihan dan tindakan, kita merajut benang waktu baru, menandai bahwa kisah kehidupan tak pernah berakhir, tetapi terus berkembang dalam setiap nafas yang dihembuskan.

Maka, dalam malam yang sunyi atau pagi yang cerah, mari kita merenung, meresapi kisah Nabi Adam As dan para nabi, dan memohon petunjuk agar dapat menjalani perjalanan ini dengan hikmah dan kesadaran bahwa kita semua adalah bagian dari mahakarya Sang Pencipta yang tak terbatas.

***

Di antara bintang yang bersinar,

Kisah Adam dan Iblis terpintal.

Tertulis rapi di langit dan bumi,

Sebuah tanda dari Tuhan yang agung.

 

Iblis terjatuh dalam kesombongan,

Menolak bersujud di bawah sinar mentari.

Namun Adam, khalifah yang diangkat,

Menjadi cahaya di kegelapan hati.

 

Bait cinta dan kesetiaan terpahat,

Di lembah sejarah, tak terlupakan.

Dalam penolakan, hikmah terbentang,

Menyemai pelajaran di setiap langkah.

 

Surga menyaksikan, surganya rahasia,

Ketika Adam dan Iblis berdansa.

Dalam syair ini, pesan cinta tersirat,

Bijak dan tenang, seperti senja di malam.

 

Kisah ini memetik melodi kebijaksanaan,

Menyelinap di hati, seperti angin senja.

Bait syair yang merayu, pesona zaman,

Kisah perjumpaan yang tak akan tenggelam.

©2024. Baiturrahman. All Rights Reserved.

Scroll to Top