logo pesantren terbaru pisan

Keseimbangan di Antara Kehidupan Modern dan Nilai-nilai Islam

Oleh : Ustzh. Nurseni

01 Desember 2023

Kehidupan modern seringkali membawa tantangan kompleks bagi wanita Muslimah. Di tengah arus informasi yang terus mengalir, tekanan karier, dan dinamika sosial yang berkembang, bagaimana seorang wanita Muslimah dapat menjaga keseimbangan antara tuntutan zaman sekarang dan nilai-nilai Islam yang dipegang teguh? Dalam artikel ini, kita akan menjelajahi konsep keseimbangan ini, dengan dukungan dari dalil-dalil Al-Qur’an dan hadits, serta memahami bagaimana prinsip-prinsip Islam dapat membimbing wanita Muslimah dalam menghadapi tantangan zaman ini.

Keseimbangan dalam Al-Qur’an dan Hadits

Al-Qur’an menekankan pentingnya keseimbangan dalam kehidupan. Ayat-ayat yang menyoroti harmoni antara tuntutan dunia dan kehidupan akhirat memberikan landasan bagi wanita Muslimah untuk menemukan keseimbangan. Hadits Rasulullah SAW juga memberikan petunjuk tentang bagaimana beliau menyeimbangkan tugas dan tanggung jawabnya.

Misalnya, Al-Qur’an Surah Al-Baqarah ayat 286 mengingatkan bahwa Allah tidak membebani seseorang melebihi kemampuannya. Dengan pemahaman ini, wanita Muslimah dapat merencanakan kehidupan mereka dengan bijak, mengakui batas kemampuan mereka dan menyesuaikan ekspektasi dengan realitas.

Prinsip-prinsip Islam dalam Keseimbangan

1.Tawakkal (Bertawakal pada Allah)
Wanita Muslimah diajarkan untuk berusaha maksimal dan mempercayakan hasil usaha mereka kepada Allah. Ini memungkinkan mereka untuk menghadapi tantangan dengan tekad kuat, sambil menyadari bahwa hasil akhirnya terletak di tangan-Nya.

Tawakkal adalah konsep penting dalam Islam yang mengajarkan kepercayaan dan ketergantungan sepenuhnya kepada Allah SWT. Bagi wanita Muslimah, prinsip bertawakal memiliki dampak besar dalam menghadapi tantangan dan perjalanan hidup. Berikut adalah penjelasan lebih lanjut:

a. Berusaha Maksimal
Wanita Muslimah diajarkan untuk berusaha sekuat tenaga dalam menjalani kehidupan sehari-hari. Ini mencakup aspek karier, pendidikan, kehidupan keluarga, dan aktivitas lainnya. Islam menekankan pentingnya melakukan usaha maksimal dan bekerja keras sebagai bagian dari tugas kewajiban.

b. Mempercayakan Hasil Usaha kepada Allah
Meskipun berusaha maksimal, seorang wanita Muslimah diberi pengajaran untuk tidak terlalu terpaku pada hasil akhir yang diinginkan. Bertawakal berarti bahwa meskipun kita berusaha, hasil akhirnya sepenuhnya di tangan Allah. Wanita Muslimah diberdayakan oleh keyakinan bahwa apapun yang terjadi, baik atau buruk, merupakan ketentuan dari-Nya.

c. Tekad Kuat dalam Menghadapi Tantangan
Konsep tawakkal memberikan kekuatan pada wanita Muslimah untuk menghadapi tantangan dengan tekad kuat. Mereka tahu bahwa keberhasilan tidak selalu diukur oleh hasil materi atau dunia, tetapi juga oleh sejauh mana mereka mempertahankan nilai-nilai Islam dan tetap kuat dalam iman di tengah cobaan.

d. Keseimbangan Antara Usaha dan Tawakkal
Islam mengajarkan keseimbangan antara usaha dan tawakkal. Wanita Muslimah dianjurkan untuk berusaha keras, tetapi pada saat yang sama, mereka harus menyadari bahwa usaha mereka hanya merupakan sebagian kecil dari keseluruhan perencanaan Allah. Ini membantu mereka menjaga keseimbangan mental dan emosional, tanpa terlalu terbebani oleh stres dan kekhawatiran.

e. Pelajaran dari Al-Qur’an dan Hadits
Al-Qur’an dan hadits banyak memberikan contoh dan ajaran tentang tawakkal. Surah Ali Imran (3:159) menyatakan, “Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu.” Ini menunjukkan bahwa keberhasilan tidak hanya datang dari kekuatan fisik, tetapi juga dari keberlanjutan dan berkah yang diberikan oleh Allah.

Manfaat Tawakkal bagi Wanita Muslimah

  1. Ketenangan Batin
    Wanita Muslimah merasakan ketenangan batin karena mereka tahu bahwa mereka telah melakukan usaha maksimal dan sisanya merupakan takdir Allah.
  1. Ketangguhan Mental
    Konsep tawakkal memberikan ketangguhan mental, membantu wanita Muslimah untuk tetap kuat di tengah kesulitan dan ujian hidup.
  1. Keseimbangan Hidup
    Bertawakal membantu wanita Muslimah menjaga keseimbangan antara aspirasi dunia dan keinginan untuk mendekatkan diri kepada Allah.

    Dengan mengamalkan prinsip tawakkal, wanita Muslimah dapat meraih keberhasilan dunia dan akhirat dengan sikap yang penuh kepasrahan kepada kehendak Allah SWT. Ini menciptakan fondasi yang kokoh untuk menjalani kehidupan seimbang di tengah dinamika zaman modern.

2.Kesadaran Waktu (Waqf al-Zaman)

Islam mengajarkan pentingnya memanfaatkan waktu dengan baik. Wanita Muslimah dapat menemukan keseimbangan dengan merencanakan aktivitas harian mereka, termasuk waktu untuk ibadah, pekerjaan, dan kehidupan pribadi.

Islam mendorong umatnya untuk memiliki kesadaran waktu yang tinggi, mengakui nilai berharga waktu sebagai karunia Allah yang harus dimanfaatkan dengan baik. Ini termasuk wanita Muslimah, yang dalam kehidupan modern sering dihadapkan pada tuntutan banyak peran. Berikut adalah penjelasan tentang pentingnya kesadaran waktu bagi wanita Muslimah:

a. Pentingnya Waktu dalam Islam
Islam menekankan bahwa waktu adalah amanah yang harus dijaga dan dimanfaatkan sebaik mungkin. Surah Al-Asr (103:1-3) adalah contoh, yang menyatakan bahwa manusia berada dalam kerugian kecuali orang-orang yang beriman, beramal saleh, saling menasihati untuk kebenaran, dan saling menasihati untuk kesabaran.

b. Perencanaan Aktivitas Harian
Wanita Muslimah dihadapkan pada berbagai peran sebagai ibu, istri, pekerja, dan mungkin juga sebagai pelajar. Kesadaran waktu memungkinkan mereka untuk merencanakan aktivitas harian dengan baik, sehingga dapat menjalankan semua peran dengan seimbang. Ini termasuk merencanakan waktu untuk pekerjaan, ibadah, keluarga, dan diri sendiri.

c. Prioritas dalam Ibadah
Kesadaran waktu membantu wanita Muslimah menetapkan prioritas dalam ibadah. Dengan merencanakan waktu untuk shalat, dzikir, dan bacaan Al-Qur’an, mereka dapat memastikan bahwa aspek spiritual hidupnya tetap terjaga di tengah kesibukan dunia.

d. Manfaatkan Waktu Luang dengan Produktif
Kesadaran waktu mendorong wanita Muslimah untuk memanfaatkan waktu luangnya secara produktif. Ini bisa mencakup meningkatkan keterampilan, membaca buku Islami, atau berkontribusi pada kegiatan sosial yang membawa manfaat bagi masyarakat.

e. Keseimbangan Antara Pekerjaan dan Kehidupan Pribadi
Bagi wanita Muslimah yang bekerja, kesadaran waktu membantu dalam menciptakan keseimbangan antara tuntutan pekerjaan dan kehidupan pribadi. Dengan merencanakan waktu dengan bijaksana, mereka dapat memberikan perhatian yang cukup pada keluarga dan diri sendiri tanpa mengorbankan produktivitas di tempat kerja.

Tips Praktis untuk Menjaga Keseimbangan

  1. Jadwal Rutin Ibadah
    Tetapkan waktu tetap untuk ibadah harian, termasuk shalat, dzikir, dan bacaan Al-Qur’an. Ini akan memberikan kestabilan spiritual dalam kehidupan sehari-hari.

    Jadwal rutin ibadah adalah suatu kerangka waktu yang ditetapkan untuk melaksanakan aktivitas ibadah harian, seperti shalat, dzikir, dan membaca Al-Qur’an. Menetapkan jadwal ini memiliki banyak manfaat, terutama dalam memberikan kestabilan spiritual dalam kehidupan sehari-hari. Berikut adalah penjelasan lebih lanjut:

    a. Shalat:
    Waktu Tetap: Menetapkan waktu khusus untuk shalat lima waktu membantu menciptakan kedisiplinan diri. Shalat adalah kewajiban utama dalam Islam, dan melaksanakannya pada waktu yang ditentukan menunjukkan ketaatan kepada perintah Allah.

    Kontinuitas Spiritual: Shalat secara teratur membantu menjaga kesadaran spiritual sepanjang hari. Setiap kali seorang wanita Muslimah melaksanakan shalat, dia terhubung dengan Allah, merenungkan makna keberadaannya, dan mengukuhkan ikatan spiritualnya.

    b. Dzikir:
    Penguatan Hubungan dengan Allah: Dzikir adalah bentuk pengingat dan peringatan akan kebesaran Allah. Dengan menetapkan waktu khusus untuk berdzikir, wanita Muslimah dapat memperdalam hubungan spiritual mereka dan meningkatkan kesadaran akan kehadiran-Nya dalam setiap aspek kehidupan.

    Pembersihan Hati: Dzikir membantu membersihkan hati dan pikiran dari kekhawatiran dunia. Ini memberikan ketenangan batin, mengurangi stres, dan memperkuat keseimbangan emosional.

    c. Bacaan Al-Qur’an:
    Menggali Hikmah Al-Qur’an: Menetapkan waktu khusus untuk membaca Al-Qur’an memungkinkan wanita Muslimah untuk meresapi ajaran-ajaran-Nya. Al-Qur’an adalah sumber hikmah dan petunjuk hidup, dan membacanya secara teratur memberikan pencerahan spiritual dan pemahaman yang lebih dalam tentang ajaran Islam.

    Pertumbuhan Spiritual: Melalui bacaan Al-Qur’an, seorang Muslimah dapat merasakan pertumbuhan spiritual yang berkesinambungan. Ayat-ayat yang dihayati dengan penuh khudhu’ dapat menginspirasi, memotivasi, dan memberikan kekuatan dalam menghadapi tantangan sehari-hari.

    d. Manfaat Jadwal Rutin Ibadah:
    – Stabilitas Spiritual: Jadwal rutin ibadah membantu menciptakan kestabilan spiritual karena ibadah menjadi bagian integral dari rutinitas harian.
    – Disiplin Diri: Menetapkan waktu untuk ibadah melatih disiplin diri, membantu mengatasi godaan untuk menunda atau mengabaikan kewajiban agama.
    – Konsistensi: Konsistensi dalam ibadah memperkuat ikatan spiritual dengan Allah dan memberikan kekuatan di tengah kesibukan kehidupan modern.
    – Pemusatan Perhatian: Jadwal rutin memberikan waktu yang didedikasikan sepenuhnya untuk beribadah, memungkinkan pemusatan perhatian dan refleksi spiritual yang mendalam.

    Dengan menjalankan jadwal rutin ibadah, wanita Muslimah dapat menciptakan fondasi spiritual yang kuat, membimbing mereka dalam menjalani kehidupan modern dengan penuh kesadaran akan nilai-nilai Islam.
  1. Pemahaman Prioritas
    Identifikasi prioritas utama Anda, baik dalam karier, pendidikan, atau kehidupan keluarga. Menetapkan prioritas membantu dalam membuat keputusan yang sejalan dengan nilai-nilai Islam.

    Pemahaman prioritas adalah langkah penting dalam membimbing wanita Muslimah dalam menjalani kehidupan modern yang serba kompleks. Identifikasi dan penetapan prioritas membantu dalam membuat keputusan yang sejalan dengan nilai-nilai Islam, memungkinkan seseorang untuk mengalokasikan waktu dan energi dengan bijaksana. Berikut adalah penjelasan lebih lanjut:

    a. Karier
    – Pertimbangan Nilai Islam
    Seorang wanita Muslimah, dalam merencanakan karier, perlu mempertimbangkan apakah pekerjaan atau jalur karier yang dipilih sesuai dengan nilai-nilai Islam. Misalnya, apakah pekerjaan tersebut mematuhi prinsip-prinsip keadilan, integritas, dan etika Islam.

    – Keseimbangan Waktu
    Menetapkan prioritas dalam karier membantu dalam mengelola waktu dengan efisien. Dengan memahami prioritas ini, seorang Muslimah dapat fokus pada tugas-tugas yang mendukung tujuan karier tanpa mengorbankan aspek-aspek penting lainnya, seperti ibadah dan kehidupan keluarga.

    b. Pendidikan
    – Pemilihan Bidang Studi
    Dalam pendidikan, wanita Muslimah perlu memilih bidang studi yang sesuai dengan minat dan bakat mereka sekaligus konsisten dengan nilai-nilai Islam. Misalnya, bidang yang membawa manfaat positif bagi masyarakat dan umat.

    – Pendekatan Pendidikan Islam
    Menetapkan prioritas dalam pendidikan juga mencakup pengenalan atau penguatan pendidikan Islam. Hal ini dapat mencakup pengembangan pemahaman agama, pengenalan kepada budaya Islam, dan pengamalan nilai-nilai moral dalam kehidupan sehari-hari.

    c. Kehidupan Keluarga
    – Keseimbangan Keluarga
    Wanita Muslimah perlu memahami bahwa keluarga memiliki prioritas tinggi dalam Islam. Menetapkan prioritas pada kehidupan keluarga membantu dalam mengelola waktu dan upaya untuk tetap menjaga keberlangsungan hubungan harmonis dalam keluarga.

    – Peran Sebagai Ibu dan Istri
    Prioritas pada peran sebagai ibu dan istri juga menjadi fokus penting. Memberikan perhatian dan waktu yang cukup untuk mendidik anak-anak dan mendukung suami sesuai dengan nilai-nilai Islam adalah bagian integral dari identifikasi prioritas.

    d. Manfaat Pemahaman Prioritas
    – Membimbing Keputusan
    Dengan pemahaman prioritas, wanita Muslimah dapat membuat keputusan yang sejalan dengan tujuan hidup dan nilai-nilai Islam.

    – Mencegah Kegelisahan
    Menetapkan prioritas membantu mencegah kegelisahan atau konflik internal karena adanya ketidakpastian dalam mengelola waktu dan perhatian.

    – Memberikan Fokus
    Fokus pada prioritas membantu menghindari terjebak dalam kesibukan yang tidak produktif dan menjaga fokus pada hal-hal yang benar-benar penting.

Dengan memahami dan menetapkan prioritas yang sejalan dengan nilai-nilai Islam, wanita Muslimah dapat mencapai keseimbangan yang diinginkan antara berbagai aspek kehidupan, memberikan kontribusi positif dalam masyarakat, dan membangun kehidupan yang berkelanjutan secara spiritual dan materi.

Dengan mengintegrasikan prinsip-prinsip Islam dalam kehidupan sehari-hari, wanita Muslimah dapat menemukan keseimbangan yang diperlukan untuk menjalani kehidupan modern. Melalui pemahaman yang mendalam terhadap nilai-nilai agama dan pengaplikasiannya dalam konteks kontemporer, mereka dapat menjadi agen perubahan positif dalam masyarakat.

©2023. Baiturrahman. All Rights Reserved.

Scroll to Top