logo pesantren terbaru pisan

Kebugaran Jasmani Dalam Islam

Merawat Amanah Tubuh

Oleh : Ust. Achmad Fahrisi, S.Pd.

30 November 2023

Menjaga Amanah Tubuh sebagai Wujud Ibadah

Kebugaran jasmani dalam Islam bukanlah sekadar konsep kesehatan fisik semata, melainkan merupakan wujud ketaatan dan ibadah kepada Allah. Allah menciptakan tubuh sebagai amanah yang harus dijaga dengan sebaik-baiknya oleh umat-Nya. Pemahaman akan konsep amanah menjadi landasan kokoh bagi umat Islam dalam merawat kesehatan tubuh sebagai bagian dari ibadah kepada Sang Pencipta.

Penting untuk memahami bahwa setiap bagian tubuh, setiap organ, dan setiap aspek kebugaran fisik merupakan anugerah dan amanah dari Allah. Allah berfirman dalam Al-Qur’an,

وَأَنفِقُوا۟ فِى سَبِيلِ ٱللَّهِ وَلَا تُلْقُوا۟ بِأَيْدِيكُمْ إِلَى ٱلتَّهْلُكَةِ ۛ وَأَحْسِنُوٓا۟ ۛ إِنَّ ٱللَّهَ يُحِبُّ ٱلْمُحْسِنِينَ

Artinya: “Dan belanjakanlah (harta bendamu) di jalan Allah, dan janganlah kamu campakkan dirimu sendiri ke dalam kebinasaan. dan berbuat baiklah, karena sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berbuat baik.” (Al-Baqarah 2:195).

Ayat ini mencerminkan pentingnya menjaga tubuh sebagai amanah dan anugerah yang tidak boleh disia-siakan.

Amanah tubuh ini mencakup segala hal yang berkaitan dengan kesehatan fisik, mulai dari menjaga kebersihan, mengonsumsi makanan yang halal dan baik, hingga berpartisipasi dalam aktivitas fisik yang mendukung kebugaran. Rasulullah SAW memberikan contoh nyata dengan menjaga kebersihan tubuh, mengatur pola makan, dan berpartisipasi dalam aktivitas fisik seperti berjalan kaki, berlari, dan berolahraga lainnya.

Dalam konteks ini, konsep amanah tidak hanya sebatas pada ketertiban fisik tetapi juga melibatkan aspek mental dan spiritual. Kesehatan jiwa dan pikiran yang seimbang juga menjadi bagian dari amanah ini. Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya dalam jasad terdapat segumpal daging. Jika ia baik, maka baiklah seluruh jasad. Jika ia rusak, maka rusaklah seluruh jasad. Ketahuilah, itulah hati.” (Hadis Shahih, Riwayat al-Bukhari dan Muslim).

Mengapa penting untuk memahami kebugaran jasmani sebagai amanah? Karena dengan menyadari bahwa tubuh adalah amanah, umat Islam akan lebih memperhatikan dan menghargai pentingnya menjaga kesehatan. Menjaga kebugaran bukan hanya untuk kepentingan pribadi tetapi juga sebagai bentuk syukur atas anugerah Allah.

Dengan memahami bahwa tubuh yang sehat adalah sarana untuk lebih baik beribadah, beraktivitas, dan berkontribusi pada masyarakat, umat Islam diingatkan untuk menjadikan setiap usaha menjaga kesehatan sebagai bentuk ibadah. Oleh karena itu, Tulisan ini akan mengeksplorasi lebih jauh prinsip-prinsip Islam yang mendukung kebugaran jasmani, mengaitkannya dengan dalil-dalil shahih, dan menyoroti pentingnya kesehatan sebagai amanah yang tidak boleh diabaikan.

Menjaga Tubuh Sebagai Kewajiban Agama

Dalam Islam, menjaga kebugaran jasmani tidak hanya dipandang sebagai tindakan bijaksana, tetapi juga sebagai kewajiban agama. Prinsip-prinsip Islam memberikan landasan kuat untuk merawat tubuh sebagai bagian integral dari ketaatan kepada Allah.

Al-Qur’an dan Hadis menyediakan pedoman yang jelas mengenai pentingnya kebugaran fisik dalam ajaran Islam. Sebagai contoh, Allah berfirman dalam Al-Qur’an,

وَلَا تَقْتُلُوا۟ ٱلنَّفْسَ ٱلَّتِى حَرَّمَ ٱللَّهُ إِلَّا بِٱلْحَقِّ….

Artinya: “Dan janganlah kamu membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuh), melainkan dengan (alasan) yang benar…” (Al-Isra 17:33).

Ayat ini mencerminkan nilai tinggi yang ditempatkan oleh Islam terhadap kehidupan dan kesehatan, mengingat membunuh diri sendiri dengan merusak kesehatan juga dapat dianggap sebagai perbuatan terlarang.

Hadis Rasulullah SAW juga menyampaikan urgensi menjaga kesehatan tubuh. Dalam sebuah hadis, beliau bersabda, “Seorang mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai oleh Allah daripada mukmin yang lemah, walaupun keduanya baik.” (Hadis Riwayat Muslim). Dalam konteks ini, kekuatan fisik dipandang positif dan dihargai dalam Islam, karena mukmin yang kuat memiliki kemampuan lebih besar untuk beribadah, berkontribusi pada masyarakat, dan membela kebenaran.

Islam juga mengajarkan konsep bahwa tubuh yang sehat adalah modal utama dalam melaksanakan ibadah dengan baik. Sebagai contoh, Rasulullah SAW bersabda, “Bersegeralah kamu melakukan amalan shalih sebelum datangnya enam perkara: matahari terbit dari barat, maut, Dajjal, munculnya binatang buas, penurunan hujan lebat yang tidak memberi manfaat, dan sakit yang datang secara tiba-tiba.” (Hadis Riwayat Muslim). Hadis ini mengingatkan bahwa kesempatan untuk beribadah akan terbatas ketika tubuh mengalami gangguan kesehatan.

Selain itu, Islam mengajarkan prinsip bahwa menjaga kebugaran tubuh adalah bentuk rasa syukur kepada Allah atas nikmat sehat yang diberikan. Rasulullah SAW bersabda, “Sesungguhnya setiap langkah yang diambil oleh seorang hamba ketika menuju ke masjid untuk shalat adalah amal ibadah, pahala satu langkahnya adalah menghapus satu dosa, dan satu langkahnya yang lain adalah menaikkan derajatnya satu derajat.” (Hadis Riwayat Muslim). Dalam konteks ini, langkah-langkah menuju kesehatan juga dapat dianggap sebagai langkah-langkah menuju ibadah dan keberkahan.

Dengan demikian, dasar Islam tentang kebugaran jasmani sangat jelas dan memberikan pijakan kuat untuk umat Islam dalam merawat tubuh sebagai bentuk ibadah dan kewajiban agama. Artinya, menjaga kesehatan bukan hanya untuk kepentingan pribadi tetapi juga sebagai wujud pengabdian kepada Allah dan pemenuhan kewajiban agama. Tulisan ini akan terus menggali lebih dalam, membahas konsep amanah tubuh dari sudut pandang Islam, dan mengaitkannya dengan prinsip-prinsip kebugaran jasmani yang dianjurkan oleh ajaran agama.

Kesehatan sebagai Amanah: Tanggung Jawab Umat Islam dalam Merawat Kesehatan Tubuh

Islam memberikan penekanan kuat terhadap kesehatan sebagai amanah yang harus dijaga dengan baik. Umat Islam diajak untuk memahami bahwa menjaga kesehatan tubuh bukan hanya kebutuhan pribadi, melainkan tanggung jawab agama yang bersifat kewajiban.

Kesehatan tubuh juga ditekankan dalam konteks ibadah. Shalat, puasa, dan ibadah lainnya memerlukan fisik yang sehat. Rasulullah SAW bersabda, “Janganlah kamu menghancurkan diri kalian sendiri, karena sesungguhnya Allah itu ramah (lemah lembut) lagi tidak menyukai para pemusnah diri.” (Hadis Riwayat Muslim). Pesan ini menekankan bahwa merawat kesehatan tubuh adalah bentuk pengabdian kepada Sang Pencipta dan penghargaan terhadap nikmat sehat yang diberikan-Nya.

Selain itu, ulama Islam menegaskan bahwa menjaga kesehatan adalah tanggung jawab moral dan etis. Sheikh Ibn Uthaymeen, seorang ulama terkenal, menyatakan, “Menjaga kesehatan tubuh adalah tanggung jawab agama. Allah akan meminta pertanggungjawaban terkait dengan segala hal yang Dia berikan kepada kita, termasuk tubuh kita.”

Dalam pandangan Islam, kesehatan tubuh mencakup aspek-aspek seperti kebersihan, gizi, dan kesehatan mental. Rasulullah SAW memberikan contoh dengan menjaga kebersihan tubuh dan mendorong umatnya untuk melakukan hal serupa. Beliau bersabda, “Bersihkanlah tubuh kalian karena bersih itu adalah sebagian dari iman.” (Hadis Riwayat Ahmad). Hal ini menunjukkan bahwa menjaga kebersihan tubuh merupakan bagian integral dari menjaga kesehatan secara keseluruhan.

Kesehatan mental juga diakui dalam Islam sebagai bagian dari amanah tubuh. Rasulullah SAW memberikan perhatian khusus terhadap kesehatan mental para sahabatnya, memberikan nasihat, mendengarkan, dan memahami beban psikologis yang mereka hadapi.

Dengan demikian, menjaga kesehatan sebagai amanah adalah konsep fundamental dalam Islam. Tulisan ini akan terus menjelajahi konsep ini lebih lanjut, merinci pandangan ulama dan dalil-dalil yang mendukung, serta membahas implikasi kesehatan sebagai tanggung jawab moral dan etis bagi umat Islam.

Aktivitas fisik dalam Islam bukan hanya tentang menjaga kesehatan tubuh, melainkan juga sebagai medium untuk memperkuat ikatan spiritual dengan Allah. Artikel ini akan terus mendalami konsep hubungan antara aktivitas fisik dan ibadah dalam Islam, mengaitkannya dengan ajaran agama, dan menyoroti nilai-nilai spiritual yang dapat diperoleh melalui menjaga kebugaran jasmani.

والله أعلمُ بالـصـواب

©2023. Baiturrahman. All Rights Reserved.

Scroll to Top