logo pesantren terbaru pisan

Jadikan Shalat Sebagai Penolong Diri

“Menguatkan Jiwa dan Menghantarkan Ketenangan”

Oleh : Ust. Achmad Fahrisi, S.Pd.

07 Februari 2024

وَاسْتَعِيْنُوْا بِالصَّبْرِ وَالصَّلٰوةِ ۗ وَاِنَّهَا لَكَبِيْرَةٌ اِلَّا عَلَى الْخٰشِعِيْنَۙ

Artinya: “Mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan shalat. Sesungguhnya (shalat) itu benar-benar berat, kecuali bagi orang-orang yang khusyuk,”

***

Shalat, sebagai salah satu rukun Islam, memiliki kedudukan yang sangat penting dalam kehidupan seorang Muslim. Lebih dari sekadar kewajiban ritual, shalat merupakan sarana utama yang menghubungkan hamba dengan Tuhannya. Dalam pandangan ulama-ulama Islam, shalat memiliki beragam makna mendalam yang menjadikannya sebagai penolong diri dalam menjalani kehidupan.

Makna Spiritual dan Kedekatan dengan Allah

Para ulama, seperti Imam Al-Ghazali, menegaskan bahwa shalat adalah sarana utama untuk mencapai kedekatan dengan Allah SWT. Dalam momen sujud dan ruku’, seorang Muslim merasakan kehadiran-Nya dengan lebih kuat, merenungkan kebesaran-Nya, dan meratapi dosa-dosanya. Dalam Al-Quran, Allah berfirman, “Tegakkanlah shalat, sesungguhnya shalat itu mencegah dari perbuatan keji dan mungkar.” (QS. Al-Ankabut: 45), menunjukkan bahwa shalat membantu manusia menjauhkan diri dari kesalahan dan dosa.

Peneguhan Kedisiplinan dan Kendali Diri

Shalat juga berperan dalam membangun disiplin dan kendali diri. Ketika seseorang mengatur waktu untuk shalat lima waktu secara teratur, ia secara otomatis melatih dirinya untuk menjaga jadwal dan kedisiplinan. Ulama seperti Ibn al-Qayyim menekankan bahwa shalat adalah ujian kedisiplinan, di mana seorang Muslim harus memutuskan antara menaati Allah atau mengikuti hawa nafsunya. Ini membantu mengasah kemauan dan kontrol diri yang diperlukan dalam menghadapi godaan dan tantangan dalam kehidupan sehari-hari.

Pembangunan Kecerdasan Emosional dan Spiritual

Shalat juga berperan dalam pembangunan kecerdasan emosional dan spiritual seseorang. Dalam proses shalat, seorang Muslim diajak untuk merasakan dan memahami makna dari setiap gerakan dan bacaan dalam shalat, sehingga menciptakan kedalaman emosi dan spiritual yang kuat. Dengan merenungkan makna doa dan dzikir yang dibacakan, seseorang dapat memperkaya pengalaman spiritualnya dan meningkatkan kepekaannya terhadap kebutuhan spiritualnya sendiri serta orang lain di sekitarnya.

Penutup: Shalat sebagai Sahabat dan Penolong Diri

Secara keseluruhan, shalat bukan sekadar kewajiban ritual, tetapi merupakan sahabat dan penolong diri bagi seorang Muslim dalam menjalani kehidupan. Dengan merenungkan makna spiritual, menjaga kedisiplinan, dan memperkaya pengalaman emosional serta spiritual, shalat membantu membangun karakter yang kokoh dan menjadikan seseorang lebih dekat dengan Allah SWT. Oleh karena itu, marilah kita jadikan shalat sebagai teman setia yang senantiasa membimbing dan memperkuat kita dalam setiap langkah kehidupan.

والله أعلمُ بالـصـواب

©2024. Baiturrahman. All Rights Reserved.

Scroll to Top