logo pesantren terbaru pisan

Bahagia Menjadi Ibu

“Kesejahteraan dalam Kasih Sayang dan Pengorbanan”

Oleh : Ustzh. Nurseni Yulianti

18 Desember 2023

Sebagai seorang wanita, peran sebagai ibu merupakan titik puncak keberkahan dan kebahagiaan yang tiada tara. Dalam Al-Qur’an, Allah menjanjikan kebahagiaan dan pahala yang besar bagi mereka yang menjalankan tugas mulia sebagai ibu. Allah berfirman dalam Surah Al-Ahqaf (46:15):

وَوَصَّيْنَا الْاِنْسَانَ بِوَالِدَيْهِ اِحْسَانًا ۗحَمَلَتْهُ اُمُّهٗ كُرْهًا وَّوَضَعَتْهُ كُرْهًا ۗوَحَمْلُهٗ وَفِصٰلُهٗ ثَلٰثُوْنَ شَهْرًا ۗحَتّٰىٓ اِذَا بَلَغَ اَشُدَّهٗ وَبَلَغَ اَرْبَعِيْنَ سَنَةًۙ قَالَ رَبِّ اَوْزِعْنِيْٓ اَنْ اَشْكُرَ نِعْمَتَكَ الَّتِيْٓ اَنْعَمْتَ عَلَيَّ وَعَلٰى وَالِدَيَّ وَاَنْ اَعْمَلَ صَالِحًا تَرْضٰىهُ وَاَصْلِحْ لِيْ فِيْ ذُرِّيَّتِيْۗ اِنِّيْ تُبْتُ اِلَيْكَ وَاِنِّيْ مِنَ الْمُسْلِمِيْنَ

Artinya: “Kami wasiatkan kepada manusia agar berbuat baik kepada kedua orang tuanya. Ibunya telah mengandungnya dengan susah payah dan melahirkannya dengan susah payah (pula). Mengandung sampai menyapihnya itu selama tiga puluh bulan. Sehingga, apabila telah dewasa dan umurnya mencapai empat puluh tahun, dia (anak itu) berkata, “Wahai Tuhanku, berilah petunjuk agar aku dapat mensyukuri nikmat-Mu yang telah Engkau anugerahkan kepadaku dan kepada kedua orang tuaku, dapat beramal saleh yang Engkau ridai, dan berikanlah kesalehan kepadaku hingga kepada anak cucuku. Sesungguhnya aku bertobat kepada-Mu dan sesungguhnya aku termasuk orang-orang muslim.””

Ayat ini menegaskan bahwa ibu adalah sosok yang sangat berjasa dalam hidup seseorang. Mulai dari mengandung, melahirkan, hingga menyusui, seorang ibu menjalani proses yang panjang dan penuh pengorbanan.

Rasulullah SAW juga memberikan pandangan yang sangat mendalam tentang kebahagiaan menjadi ibu. Beliau bersabda: “Sungguh aku tidak mengetahui adanya suatu amalan yang lebih mendekatkan diri kepada Allah ‘Azza wa Jalla daripada berbakti kepada ibu.” (HR. Bukhari).

Hadits ini menggambarkan pentingnya berbakti kepada ibu dalam Islam dan menyiratkan bahwa perbuatan ini termasuk amalan yang sangat mulia dan mendekatkan diri kepada Allah.

Pesan yang terkandung dalam hadits ini adalah dorongan untuk menunaikan hak-hak ibu dengan penuh kasih sayang, penghormatan, dan kebaktian. Rasulullah SAW memberikan penegasan bahwa berbakti kepada ibu memiliki kedudukan yang tinggi dan merupakan amalan yang sangat dianjurkan dalam agama Islam.

Banyak kisah dalam sejarah Islam yang memperlihatkan betapa besar pengaruh seorang ibu dalam membentuk karakter anak-anaknya. Mari kita renungkan pada kisah-kisah ini dan ambillah hikmah yang terkandung di dalamnya.

Sebagai seorang ibu, kita dapat mengejar kebahagiaan dengan senyuman dan keikhlasan dalam setiap langkah pengorbanan. Sebab, di dalam kerelaan memberikan, di dalam kasih sayang yang tulus, dan di dalam doa-doamu yang terus mengalir untuk anak-anakmu, itulah letak kebahagiaan sejati.

Sehingga, menjadi ibu bukanlah tugas yang ringan, tetapi ia adalah panggilan suci yang di dalamnya terdapat kebahagiaan dan pahala yang melimpah dari Sang Maha Pencipta. Dengan menjalankan peran ini dengan ikhlas dan penuh kasih sayang, kebahagiaan menjadi ibu adalah nikmat yang akan kita rasakan di dunia ini dan kekal hingga akhirat.

Menyelami Kedalaman Kasih Ibu

Dalam mencari kebahagiaan sebagai ibu, kita perlu melihat lebih jauh pada ajaran Islam yang memberikan pencerahan dan petunjuk hidup. Rasulullah SAW pernah bersabda:

> “Sebaik-baik wanita adalah yang paling mudah menolongnya ketika dia dilihat dan paling baik mentaatinya ketika diperintah.” (HR. Muslim)

Hadits ini memberikan arahan bahwa kebahagiaan seorang ibu dapat dicapai melalui ketaatan kepada Allah dan kesungguhan dalam mendidik anak-anaknya. Kedalaman rasa kasih ibu sejatinya tercermin dalam keteladanan dan keberhasilan mendidik anak-anak menjadi generasi yang berbakti kepada agama dan masyarakat.

Perjalanan menjadi ibu tidak selalu mudah. Terdapat ujian dan tantangan yang bisa menguji ketabahan dan kesabaran. Namun, sejalan dengan ajaran Islam, setiap ujian memiliki hikmah dan kebijakan Allah di baliknya. Allah berfirman dalam Surah Al-Baqarah (2:286):

لَا يُكَلِّفُ اللّٰهُ نَفْسًا اِلَّا وُسْعَهَا ۗ لَهَا مَا كَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَا اكْتَسَبَتْ ۗ رَبَّنَا لَا تُؤَاخِذْنَآ اِنْ نَّسِيْنَآ اَوْ اَخْطَأْنَا ۚ رَبَّنَا وَلَا تَحْمِلْ عَلَيْنَآ اِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهٗ عَلَى الَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِنَا ۚ رَبَّنَا وَلَا تُحَمِّلْنَا مَا لَا طَاقَةَ لَنَا بِهٖۚ وَاعْفُ عَنَّاۗ وَاغْفِرْ لَنَاۗ وَارْحَمْنَا ۗ اَنْتَ مَوْلٰىنَا فَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكٰفِرِيْنَ ࣖ

Artinya: “Allah tidak membebani seseorang, kecuali menurut kesanggupannya. Baginya ada sesuatu (pahala) dari (kebajikan) yang diusahakannya dan terhadapnya ada (pula) sesuatu (siksa) atas (kejahatan) yang diperbuatnya. (Mereka berdoa,) “Wahai Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami salah. Wahai Tuhan kami, janganlah Engkau bebani kami dengan beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Wahai Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tidak sanggup kami memikulnya. Maafkanlah kami, ampunilah kami, dan rahmatilah kami. Engkaulah pelindung kami. Maka, tolonglah kami dalam menghadapi kaum kafir.”

Ayat ini memberikan ketenangan dan kelegaan bagi setiap ibu yang merasa terbebani oleh tanggung jawabnya. Allah mengerti setiap perjuangan dan memberikan kekuatan sesuai dengan kapasitas kita.

Sebagai ibu, jadikanlah perjalanan ini sebagai ladang amal yang melimpah dengan kebaikan. Dalam keikhlasan memberikan kasih sayang dan mendidik anak-anak dalam bingkai ajaran Islam, kebahagiaan sejati akan menyertai setiap langkahmu. Sebab, menjadi ibu bukan sekadar peran, tetapi adalah panggilan untuk mencapai derajat tertinggi kedamaian dan kebahagiaan di dunia dan akhirat.

Dalam mengakhiri perjalanan menggali makna bahagia menjadi ibu, marilah kita selalu menyadari bahwa setiap langkah yang diambil, setiap doa yang diucapkan, dan setiap tindakan yang dilakukan untuk kebaikan anak-anak kita, adalah investasi besar dalam surga kebahagiaan keluarga di dunia dan akhirat.

Banyak kesulitan dan ujian yang mungkin akan datang, namun ingatlah bahwa setiap ujian itu adalah batu loncatan menuju kesempurnaan dan keberkahan. Dalam menjalani peran mulia ini, mari kita terus berpegang teguh pada ajaran Islam, sebagai pedoman utama dalam mendidik anak-anak kita.

Saat lelah dan rasa khawatir merasuki hati, ingatlah janji Allah yang maha penyayang dan penuh kasih sayang. Setiap usaha yang dilakukan dengan ikhlas dan didasarkan pada kecintaan kepada Allah pasti akan mendapatkan ganjaran yang luar biasa.

Begitu pula, jagalah lidah dan farji kita sebagaimana Rasulullah SAW ajarkan. Dengan menjaga lisan dan menjalani kehidupan yang sesuai dengan tuntunan Islam, kita akan membimbing anak-anak untuk menjadi generasi yang berakhlak mulia.

Saat menjalani setiap momen kehidupan sebagai ibu, mari kita selalu mengingatkan diri untuk merenungi dan mensyukuri setiap nikmat Allah. Kehadiran anak-anak adalah karunia yang tiada tara, dan tanggung jawab ini adalah ladang amal yang terus tumbuh subur dengan berbagai kebaikan.

Semoga Allah senantiasa memberikan kekuatan, kesabaran, dan kebijaksanaan kepada setiap ibu di dunia ini. Teruslah berlaku adil, penuh cinta, dan menjadi teladan yang baik bagi anak-anak. Dengan itikad yang kuat dan hati yang berserah diri kepada-Nya, kebahagiaan sejati sebagai ibu akan senantiasa menyinari langkah-langkah kita. Selamat menjadi ibu yang bahagia dan bermanfaat!

والله أعلمُ بالـصـواب

©2023. Baiturrahman. All Rights Reserved.

Scroll to Top