logo pesantren terbaru pisan

9 Kunci Rahasia Sukses (Bag. 2)

“Panduan Praktis Membentuk Karakter Islami yang Hebat”

Oleh : Ust. Achmad Fahrisi, S.Pd.

18 Januari 2024

(Lanjutan dari Bag. 1)

 Empati dan Kebaikan kepada Sesama

Membentuk karakter islami yang hebat mencakup sikap empati dan kebaikan kepada sesama. Islam mengajarkan pentingnya berbagi, memahami perasaan orang lain, dan memberikan kontribusi positif dalam masyarakat.

وَفِيْٓ اَمْوَالِهِمْ حَقٌّ لِّلسَّاۤىِٕلِ وَالْمَحْرُوْمِ

Artinya: “Pada harta benda mereka ada hak bagi orang miskin yang meminta dan yang tidak meminta.” (Q.S. Adz-Dzariyat: 19)

Hak Bagi Orang Miskin

Ayat ini mengingatkan umat Islam tentang kewajiban memberikan hak bagi orang miskin. Harta yang dimiliki oleh seseorang memiliki aspek sosial dan harus digunakan untuk membantu orang miskin.

Yang Meminta dan yang Tidak Meminta

Ayat ini mencakup hak orang miskin yang meminta secara langsung maupun yang tidak meminta secara eksplisit. Dengan kata lain, pemilik harta diingatkan untuk memberikan hak mereka kepada yang membutuhkan, terlepas dari apakah orang tersebut secara aktif meminta atau tidak.

Ayat ini mengajarkan konsep zakat, sedekah, dan kepedulian sosial dalam Islam. Pemilik harta diberi pengingat untuk selalu memperhatikan hak orang miskin, baik yang secara terbuka meminta bantuan maupun yang tidak.

  1. Pengembangan Diri Melalui Ilmu

Kesuksesan tidak bisa lepas dari pengembangan diri melalui ilmu. Menuntut ilmu dan terus belajar menciptakan manusia yang berkualitas dan memberdayakan masyarakat.

Rasulullah SAW bersabda:

‎وَمَنْ سَلَكَ طَرِيقًا يَلْتَمِسُ فِيهِ عِلْمًا، سَهَّلَ اللهُ لَهُ بِهِ طَرِيقًا إِلَى الْجَنَّةِ

Artinya: “Barang siapa yang menempuh suatu jalan untuk mencari ilmu, maka Allah memudahkan untuknya jalan menuju surga.” (HR Bukhari dan Muslim). 

Mencari Ilmu sebagai Perjalanan Menuju Surga

Hadis ini menekankan pentingnya pencarian ilmu dalam Islam. Menempuh suatu jalan untuk memperoleh pengetahuan dilihat sebagai langkah yang mendekatkan diri kepada Allah dan membuka pintu menuju surga.

Allah Memudahkan Jalan

Hadis ini menyiratkan bahwa Allah memudahkan perjalanan spiritual dan akademis bagi orang yang berusaha mencari ilmu. Memberikan pengetahuan yang bermanfaat adalah cara untuk mendapatkan keberkahan dan kebaikan dari Allah.

Nilai Tinggi Ilmu dalam Islam

Islam memberikan nilai tinggi pada ilmu pengetahuan. Pencarian ilmu tidak hanya dianggap sebagai upaya intelektual, tetapi juga sebagai ibadah yang dapat membawa seseorang mendekatkan diri kepada Allah.

Inspirasi untuk Belajar dan Berkembang

Hadis ini memberikan inspirasi bagi umat Islam untuk terus belajar, berkembang, dan memberdayakan diri melalui pengetahuan. Aktivitas mencari ilmu dipandang sebagai upaya yang dihargai oleh Allah.

Hadis ini mendorong umat Islam untuk mengutamakan ilmu pengetahuan dan memotivasi mereka untuk terus menempuh perjalanan mencari ilmu dengan niat yang tulus untuk memperoleh keberkahan dunia dan akhirat.

  1. Sabar dan Syukur dalam Ujian

Kunci kesuksesan adalah sabar dan syukur dalam menghadapi ujian hidup. Kesabaran dan rasa syukur menciptakan ketenangan batin yang mampu mengatasi setiap tantangan.

Allah SWT berfirman dalam QS Al-Baqarah : 153,

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوا اسْتَعِيْنُوْا بِالصَّبْرِ وَالصَّلٰوةِ ۗ اِنَّ اللّٰهَ مَعَ الصّٰبِرِيْنَ

Artinya: “Wahai orang-orang yang beriman, mohonlah pertolongan (kepada Allah) dengan sabar dan salat. Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar.”

Memohon Pertolongan dengan Sabar dan Salat

Ayat ini menunjukkan cara beriman memohon pertolongan Allah, yaitu dengan bersabar dan melalui salat. Sabar dan salat merupakan dua elemen penting dalam membangun koneksi spiritual dan meminta bantuan dari Allah.

Allah Beserta Orang-orang yang Sabar

Ayat ini menguatkan bahwa Allah selalu bersama orang-orang yang sabar. Kesabaran dalam menghadapi ujian dan ketaatan dalam menjalankan salat adalah bentuk hubungan yang mendalam antara hamba dan Tuhannya.

Ayat ini memberikan petunjuk praktis bagi orang-orang beriman dalam menghadapi tantangan dan kesulitan dalam hidup. Dengan bersabar dan memperkuat hubungan dengan Allah melalui salat, mereka dapat mencari pertolongan dan merasakan keberadaan-Nya yang selalu mendukung orang-orang yang sabar.

  1. Pemimpin yang Adil dan Bertanggung Jawab

Kesuksesan karakter islami melibatkan kepemimpinan yang adil dan bertanggung jawab. Seorang pemimpin muslim harus memberikan teladan yang baik dan memimpin dengan keadilan.

أَلَا فَكُلُّكُمْ رَاعٍ وَكُلُّكُمْ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ

Artinya: “Ketahuilah setiap kalian adalah pemimpin, dan setiap kalian akan dimintai pertanggungjawabannya atas yang dipimpin.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Setiap Individu adalah Pemimpin

Hadis ini mengajarkan bahwa setiap individu memiliki tanggung jawab sebagai pemimpin dalam kapasitasnya masing-masing. Tidak terbatas pada pemimpin politik atau agama, tetapi mencakup semua orang dalam berbagai peran dan tanggung jawab mereka.

Pertanggungjawaban atas yang Dipimpin

Pesan ini menyiratkan bahwa setiap orang akan dimintai pertanggungjawabannya di hadapan Allah atas segala tindakan dan kepemimpinannya. Baik dalam keluarga, masyarakat, atau pekerjaan, setiap tindakan dan keputusan memiliki dampak dan tanggung jawab.

Mendorong Kesadaran Tanggung Jawab

Hadis ini mendorong kesadaran akan tanggung jawab setiap individu terhadap tindakan dan pengaruhnya terhadap orang lain. Ini membantu membentuk sikap bertanggung jawab, adil, dan beretika dalam setiap aspek kehidupan.

Pemimpin sebagai Teladan

Meskipun setiap individu adalah pemimpin, konsep ini menuntut agar mereka menjadi teladan yang baik. Sikap, tindakan, dan keputusan yang diambil harus mencerminkan nilai-nilai Islam dan membawa manfaat bagi yang dipimpin.

Hadis ini menciptakan kesadaran akan tanggung jawab individu dan menekankan bahwa setiap orang memiliki peran dalam memimpin dengan bijak dan bertanggung jawab sesuai dengan kapasitasnya masing-masing.

  1. Konsultasi dan Musyawarah

Kesuksesan dalam kehidupan sosial juga melibatkan konsultasi dan musyawarah. Mencari nasihat dan merancang keputusan bersama menciptakan lingkungan yang harmonis.

Allah SWT berfirman dalam QS Asy Syura : 38,

وَالَّذِيْنَ اسْتَجَابُوْا لِرَبِّهِمْ وَاَقَامُوا الصَّلٰوةَۖ وَاَمْرُهُمْ شُوْرٰى بَيْنَهُمْۖ وَمِمَّا رَزَقْنٰهُمْ يُنْفِقُوْنَ ۚ

Artinya: “(juga lebih baik dan lebih kekal bagi) orang-orang yang menerima (mematuhi) seruan Tuhan dan melaksanakan salat, sedangkan urusan mereka (diputuskan) dengan musyawarah di antara mereka. Mereka menginfakkan sebagian dari rezeki yang Kami anugerahkan kepada mereka”

Keputusan melalui Musyawarah

Ayat ini menekankan pentingnya musyawarah dalam mengambil keputusan dalam berbagai urusan. Musyawarah adalah proses diskusi dan konsultasi di antara individu atau kelompok untuk mencapai kesepakatan yang bijak dan adil.

Menginfakkan Sebagian dari Rezeki

Menunjukkan bahwa masyarakat yang diatur dengan prinsip musyawarah juga memiliki komitmen untuk berinfak dan berbagi sebagian dari rezeki yang mereka terima. Ini mencerminkan nilai-nilai keadilan, solidaritas, dan kepedulian sosial.

Penghargaan terhadap Rezeki dari Allah

Mengingatkan bahwa rezeki yang diberikan kepada mereka adalah anugerah dari Allah. Oleh karena itu, penggunaan rezeki tersebut dan keputusan yang diambil haruslah sesuai dengan ajaran Islam dan mencerminkan syukur kepada Allah.

Ayat ini memberikan panduan bagi umat Islam untuk menjalankan urusan mereka dengan musyawarah, sebuah konsep yang mendukung keadilan, partisipasi, dan kebersamaan dalam mengambil keputusan. Selain itu, menekankan pentingnya pengelolaan rezeki dengan berinfak dan berbagi, menciptakan masyarakat yang berkeadilan dan peduli terhadap kebutuhan sesama.

Kesimpulan

Membentuk karakter islami yang hebat dan meraih kesuksesan sejati melibatkan pandangan holistik dan amalan yang konsisten. Dengan menerapkan panduan praktis ini, setiap muslim dapat mencapai kesuksesan yang mencakup kesejahteraan spiritual dan keberhasilan dalam kehidupan dunia.

والله أعلمُ بالـصـواب

©2023. Baiturrahman. All Rights Reserved.

Scroll to Top