logo pesantren terbaru pisan

Pemuda dan Tantangan Media Sosial dalam Islam

“Membangun Kedewasaan Digital yang Islami”

Oleh : Ust. Achmad Fahrisi, S.Pd.

11 Januari 2024

Pemuda, sebagai penerus peradaban, hadir di tengah medan yang semakin terkait erat dengan kemajuan teknologi, khususnya media sosial. Tantangan yang dihadapi dalam menjelajahi dunia maya tidak hanya berkaitan dengan aspek teknis, tetapi juga melibatkan nilai-nilai dan prinsip-prinsip ajaran Islam. Artikel ini akan membahas tantangan media sosial yang dihadapi oleh pemuda, disertai dengan pandangan Islami yang memandu mereka untuk menjalani kehidupan digital dengan bijak.

  1. Pengaruh Konten Negatif

Tantangan: Pemuda sering terpapar pada konten negatif seperti kekerasan, kebencian, dan kehidupan yang tidak sesuai dengan nilai Islam.

Pandangan Islam: Al-Quran mengajarkan untuk menjauhi segala hal yang membawa mudarat. Allah berfirman,

وَاَنْفِقُوْا فِيْ سَبِيْلِ اللّٰهِ وَلَا تُلْقُوْا بِاَيْدِيْكُمْ اِلَى التَّهْلُكَةِ ۛ وَاَحْسِنُوْا ۛ اِنَّ اللّٰهَ يُحِبُّ الْمُحْسِنِيْنَ

Artinya: “Berinfaklah di jalan Allah, janganlah jerumuskan dirimu ke dalam kebinasaan, dan berbuat baiklah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berbuat baik.” (QS Al-Baqarah : 195)

Dalam era media sosial, pemuda sering kali terjebak dalam dunia konten yang memuat kekerasan, kebencian, atau gaya hidup yang bertentangan dengan ajaran Islam. Video atau gambar yang mengandung kekerasan dapat mempengaruhi pemuda secara psikologis, menciptakan desensitisasi terhadap kekerasan, dan merusak nilai-nilai kemanusiaan.

Dalam menghadapi tantangan ini, pemuda Islam diingatkan untuk:

Selektif dalam Konten:

Menjadi bijak dalam memilih konten yang dikonsumsi di media sosial, memastikan bahwa apa yang dilihat atau dibaca sejalan dengan nilai-nilai Islam.

Filter Konten:

Menggunakan fitur kontrol orangtua atau filter konten untuk menghindari paparan pada materi yang tidak sesuai dengan etika dan ajaran agama.

Kritis Terhadap Informasi:

Mengembangkan kemampuan untuk menilai informasi dan konten secara kritis, tidak hanya menerima segala sesuatu tanpa pertimbangan.

Dengan mengintegrasikan nilai-nilai Islam dalam penggunaan media sosial, pemuda dapat melindungi diri dari pengaruh negatif dan membentuk identitas digital yang sejalan dengan ajaran agama.

  1. Kecanduan dan Waktu yang Terbuang

Tantangan: Kecanduan media sosial dapat mengakibatkan pemborosan waktu yang berharga dan menghambat perkembangan pribadi.

Pandangan Islam: Islam mengajarkan untuk memanfaatkan waktu dengan baik dan bermanfaat. Rasulullah SAW bersabda,

اغْتَنِمْ خَمْسًا قَبْلَ خَمْسٍ: شَبَابَكَ قَبْلَ هِرَمِكَ، وَصِحَّتَكَ قَبْلَ سَقَمِكَ، وَغِنَاءَكَ قَبْلَ فَقْرِكَ، وَفَرَاغَكَ قَبْلَ شُغْلِكَ، وَحَيَاتَكَ قَبْلَ مَوْتِكَ

Artinya: “Manfaatkanlah lima perkara sebelum datangnya lima perkara: masa mudamu sebelum masa tuamu, masa sehatmu sebelum sakitmu, masa kayamu sebelum miskinmu, waktu luangmu sebelum masa sibukmu dan masa hidupmu sebelum kematianmu.”

[Hadits riwayat Ibnu Abi Dunya dalam Qashrul Amal (111), al-Hakim (7846) dan Al-Baihaqi dalam Syu’abul

Pemuda sering kali terjebak dalam lingkaran kecanduan media sosial, menghabiskan waktu berjam-jam tanpa tujuan yang jelas. Kecanduan ini dapat menghambat produktivitas, mengurangi waktu untuk aktivitas positif, dan merugikan perkembangan pribadi dan profesional.

Dalam menghadapi tantangan ini, pemuda Islam disarankan untuk:

Menetapkan Batasan Waktu:

Menetapkan waktu khusus untuk menggunakan media sosial dan membatasi waktu online agar tidak terjebak dalam kecanduan.

Prioritaskan Kegiatan Produktif:

Memberikan prioritas pada kegiatan yang bermanfaat secara pribadi, pendidikan, atau sosial sebelum terlibat dalam media sosial.

Menghindari Multitasking Berlebihan:

Menghindari kebiasaan melakukan banyak hal sekaligus (multitasking) yang dapat membuang waktu tanpa hasil yang signifikan.

Dengan mengelola waktu secara efektif, pemuda dapat meminimalkan dampak kecanduan media sosial, memungkinkan mereka untuk berkembang dan mencapai potensi penuh dalam kehidupan sehari-hari.

  1. Pencitraan Diri dan Kesombongan

Tantangan: Media sosial dapat menjadi sarana untuk pencitraan diri yang berlebihan dan menumbuhkan sikap kesombongan.

Pandangan Islam: Rasulullah SAW bersabda,

لَا يَدْخُلُ الْجَنَّةَ مَنْ كَانَ فِي قَلْبِهِ مِثْقَالُ ذَرَّةٍ مِنْ كِبْرٍ قَالَ رَجُلٌ إِنَّ الرَّجُلَ يُحِبُّ أَنْ يَكُونَ ثَوْبُهُ حَسَنًا وَنَعْلُهُ حَسَنَةً قَالَ إِنَّ اللَّهَ جَمِيلٌ يُحِبُّ الْجَمَالَ الْكِبْرُ بَطَرُ الْحَقِّ وَغَمْطُ النَّاسِ

Artinya: “Tidak akan masuk surga seseorang yang di dalam hatinya terdapat kesombongan sebesar biji sawi.” Ada seseorang yang bertanya, “Bagaimana dengan seorang yang suka memakai baju dan sandal yang bagus?” Beliau menjawab, “Sesungguhnya Alloh itu indah dan menyukai keindahan. Sombong adalah menolak kebenaran dan meremehkan orang lain.“ (HR. Muslim).

Pemuda sering kali tergoda untuk menampilkan gambaran diri yang sempurna, bahagia, dan sukses di media sosial. Pencitraan diri ini bisa menciptakan tekanan sosial untuk selalu tampil baik di mata orang lain, dan pada gilirannya, dapat memunculkan sikap kesombongan.

Dalam menghadapi tantangan ini, pemuda Islam disarankan untuk:

Berakhlak Baik dan Tulus:

Menampilkan diri apa adanya dengan integritas dan kejujuran, tanpa perlu menciptakan citra yang palsu.

Tidak Membandingkan Diri dengan Orang Lain:

Menghindari perbandingan yang tidak sehat dengan kehidupan orang lain yang tampak di media sosial, karena setiap individu memiliki perjalanan dan ujian masing-masing.

Mengingatkan Diri tentang Kelebihan dan Kekurangan:

Bersyukur atas kelebihan yang dimiliki dan bersikap rendah hati dengan menyadari bahwa setiap orang memiliki kekurangan.

Dengan menjaga integritas dan menghindari pencitraan diri yang berlebihan, pemuda dapat membangun kepribadian yang kuat dan tulus, sesuai dengan ajaran Islam yang menghargai kejujuran dan rendah hati.

  1. Persebaran Fitnah dan Ghibah

Tantangan: Media sosial sering menjadi medium untuk menyebarkan fitnah dan ghibah, yang merusak hubungan antar sesama.

Pandangan Islam: Al-Quran menegaskan untuk menjauhi perbuatan fitnah dan ghibah. Allah SWT berfirman,

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوا اجْتَنِبُوْا كَثِيْرًا مِّنَ الظَّنِّۖ اِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ اِثْمٌ وَّلَا تَجَسَّسُوْا وَلَا يَغْتَبْ بَّعْضُكُمْ بَعْضًاۗ اَيُحِبُّ اَحَدُكُمْ اَنْ يَّأْكُلَ لَحْمَ اَخِيْهِ مَيْتًا فَكَرِهْتُمُوْهُۗ وَاتَّقُوا اللّٰهَ ۗاِنَّ اللّٰهَ تَوَّابٌ رَّحِيْمٌ

Artinya: “Wahai orang-orang yang beriman, jauhilah banyak prasangka! Sesungguhnya sebagian prasangka itu dosa. Janganlah mencari-cari kesalahan orang lain dan janganlah ada di antara kamu yang menggunjing sebagian yang lain. Apakah ada di antara kamu yang suka memakan daging saudaranya yang sudah mati? Tentu kamu merasa jijik. Bertakwalah kepada Allah! Sesungguhnya Allah Maha Penerima Tobat lagi Maha Penyayang.”  (Q.S. Al-Hujurat: 12)

  1. Reduksi Interaksi Sosial Langsung

Tantangan: Pemuda cenderung mengurangi interaksi sosial langsung akibat terlalu fokus pada dunia maya.

Pandangan Islam: Islam mendorong interaksi sosial yang baik dan bersikap ramah. Rasulullah SAW bersabda, “Senyummu di hadapan saudaramu adalah sedekah.” (HR. Tirmidzi).

Media sosial, meskipun menghubungkan orang dari berbagai belahan dunia, dapat menciptakan paradoks di mana pemuda kehilangan kecenderungan untuk berinteraksi secara langsung dalam kehidupan sehari-hari. Ini dapat menyebabkan isolasi sosial dan penurunan keterampilan komunikasi di dunia nyata.

Dalam menghadapi tantangan ini, pemuda Islam disarankan untuk:

Mengatur Waktu Interaksi:

Menetapkan waktu khusus untuk interaksi sosial di dunia maya dan dunia nyata, memastikan keseimbangan yang sehat.

Menghadiri Acara Sosial:

Mengaktifkan diri dalam acara-acara sosial, pertemuan keluarga, atau kegiatan komunitas untuk memperkuat jaringan sosial.

Mengembangkan Keterampilan Komunikasi:

Meningkatkan keterampilan komunikasi dalam percakapan langsung, termasuk kemampuan mendengarkan dan berbicara dengan efektif.

Dengan memprioritaskan interaksi sosial langsung, pemuda dapat memanfaatkan potensi positif dari hubungan manusia yang sebenarnya, membangun hubungan yang kuat, dan menciptakan lingkungan sosial yang mendukung.

  1. Pengaruh Budaya Asing yang Tidak Islami

Tantangan: Media sosial memperkenalkan pemuda pada budaya asing yang mungkin tidak selaras dengan nilai-nilai Islam. Allah SWT berfirman,

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوا ادْخُلُوْا فِى السِّلْمِ كَاۤفَّةً ۖوَّلَا تَتَّبِعُوْا خُطُوٰتِ الشَّيْطٰنِۗ اِنَّهٗ لَكُمْ عَدُوٌّ مُّبِيْنٌ

Artinya: “Wahai orang-orang yang beriman, masuklah ke dalam Islam (kedamaian) secara menyeluruh dan janganlah ikuti langkah-langkah setan! Sesungguhnya ia musuh yang nyata bagimu.” (QS Al-Baqarah : 208)

Dunia maya menjadi pintu gerbang bagi berbagai pengaruh budaya asing yang dapat memengaruhi gaya hidup, pemikiran, dan nilai-nilai pemuda. Pemuda dapat terpengaruh oleh tren, norma, dan perilaku yang bertentangan dengan ajaran Islam.

Dalam menghadapi tantangan ini, pemuda Islam disarankan untuk:

Menjaga Identitas Islami:

Tetap teguh pada nilai-nilai Islam dan mempertahankan identitas Islami di tengah arus pengaruh budaya asing.

Menilai Setiap Pengaruh:

Mengkritisi setiap pengaruh budaya dari media sosial dan memastikan bahwa hal tersebut sejalan dengan prinsip-prinsip Islam.

Edukasi dan Keterampilan Pemilahan Informasi:

Meningkatkan pemahaman tentang budaya Islam dan memperkuat keterampilan pemilahan informasi agar pemuda dapat memilih pengaruh yang positif.

Dengan kesadaran dan pemahaman yang mendalam tentang nilai-nilai Islam, pemuda dapat menjadikan media sosial sebagai alat untuk peningkatan diri dan penyebaran nilai-nilai positif, bukan sebagai sarana penyerapan budaya yang tidak Islami.

Pemuda dalam Kehidupan Digital yang Islami

  1. Bijak dalam Memilih Konten: Pemuda perlu selektif dalam memilih konten yang dikonsumsi agar sejalan dengan nilai-nilai Islam.
  2. Mengatur Waktu Online: Menetapkan batasan waktu online agar tidak terjebak dalam kecanduan dan mengurangi waktu yang terbuang.
  3. Membangun Kesadaran Diri: Pemuda perlu membiasakan diri untuk merenung dan memahami dampak dari setiap tindakan dan perkataan di dunia maya.
  4. Meningkatkan Interaksi Sosial Langsung: Memperkuat hubungan dengan orang-orang di sekitar dan tidak melupakan interaksi sosial langsung.

Pemuda merupakan tulang punggung perubahan. Dalam menghadapi tantangan media sosial, pemuda perlu menjunjung tinggi nilai-nilai Islam sebagai pedoman. Dengan memahami dan menerapkan pandangan Islam, pemuda dapat menjalani kehidupan digital dengan bijak, membangun komunitas yang sehat, dan memberikan dampak positif dalam masyarakat. Rasulullah SAW bersabda, “Hartamu dapat mencapai puncak, tetapi kebajikan akan mengangkatmu.

والله أعلمُ بالـصـواب

©2023. Baiturrahman. All Rights Reserved.

Scroll to Top