logo pesantren terbaru pisan

Menumbuhkan Optimisme Dalam Islam

Oleh : Ust. Achmad Fahrisi, S.Pd.

23 November 2023

Berpikir positif dalam Islam tidak hanya sebatas melihat sisi baik dari setiap situasi, tetapi juga mencakup keyakinan kuat bahwa Allah SWT selalu memiliki rencana terbaik untuk hamba-Nya. Rasulullah SAW dan para sahabatnya adalah teladan utama dalam mendemonstrasikan sikap optimisme melalui keberanian, ketabahan, dan keyakinan pada keadilan Allah SWT.

Ayat-ayat Al-Qur’an, seperti Surah Al-Baqarah (2:286),

لَا يُكَلِّفُ ٱللَّهُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَا ۚ لَهَا مَا كَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَا ٱكْتَسَبَتْ ۗ رَبَّنَا لَا تُؤَاخِذْنَآ إِن نَّسِينَا

أَوْ أَخْطَأْنَا ۚ رَبَّنَا وَلَا تَحْمِلْ عَلَيْنَآ إِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُۥ عَلَى ٱلَّذِينَ مِن قَبْلِنَا ۚ رَبَّنَا وَلَا تُحَمِّلْنَا مَا لَا طَاقَةَ لَنَا بِهِۦ ۖ وَٱعْفُ عَنَّا وَٱغْفِرْ لَنَا وَٱرْحَمْنَآ ۚ أَنتَ مَوْلَىٰنَا فَٱنصُرْنَا عَلَى ٱلْقَوْمِ ٱلْكَٰفِرِينَ

Artinya:

“Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya. (Mereka berdoa): “Ya Tuhan kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami tersalah. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Tuhan kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Beri maaflah kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami. Engkaulah Penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir”.

Ayat tersebut menekankan bahwa Allah SWT tidak membebani seseorang melampaui batas kemampuannya. Berpikir positif membantu memperkuat iman dengan meyakini bahwa setiap ujian adalah bagian dari rencana-Nya.

Rasulullah SAW menyampaikan pesan-pesan positif dalam hadis-hadisnya, Dari Shuhaib, ia berkata, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

عَجَبًا لأَمْرِ الْمُؤْمِنِ إِنَّ أَمْرَهُ كُلَّهُ خَيْرٌ وَلَيْسَ ذَاكَ لأَحَدٍ إِلاَّ لِلْمُؤْمِنِ إِنْ أَصَابَتْهُ سَرَّاءُ شَكَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ وَإِنْ أَصَابَتْهُ ضَرَّاءُ صَبَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ

“Sungguh menakjubkan keadaan seorang mukmin. Seluruhnya urusannya itu baik. Ini tidaklah didapati kecuali pada seorang mukmin. Jika mendapatkan kesenangan, maka ia bersyukur. Itu baik baginya. Jika mendapatkan kesusahan, maka ia bersabar. Itu pun baik baginya.”

(HR. Muslim, no. 2999) Berpikir positif menjadikan kita lebih dekat dengan Allah SWT karena kita yakin bahwa setiap kejadian memiliki hikmah.

Berpikir Positif dalam Menghadapi Ujian.

Inspirasi dari Kisah Nabi Ibrahim AS.

Nabi Ibrahim adalah contoh sempurna berpikir positif dalam menghadapi ujian. Meskipun dihadapkan pada api yang membara, dia tetap optimis dan yakin bahwa Allah SWT akan melindunginya. (Surah Al-Anbiya 21:69) :

قُلْنَا يَٰنَارُ كُونِى بَرْدًا وَسَلَٰمًا عَلَىٰٓ إِبْرَٰهِيمَ

Artinya:

Kami berfirman: “Hai api menjadi dinginlah, dan menjadi keselamatanlah bagi Ibrahim”

Ketabahan Nabi Yusuf AS.

Kisah Nabi Yusuf juga menggambarkan sikap positif. Meskipun dihadapi cobaan berat seperti pengkhianatan saudara-saudaranya dan penjara, Nabi Yusuf tetap sabar dan yakin pada rencana Allah SWT yang lebih besar.

Strategi Praktis dalam Berpikir Positif.

Tafakur (Merenung).

Al-Qur’an mendorong kita untuk senantiasa bertafakur, merenung atas kebesaran Allah SWT. Dengan merenung atas nikmat dan ujian-Nya, seseorang dapat mengembangkan sikap syukur yang merupakan aspek penting dari berpikir positif.

Dzikir dan Doa.

Mengingat Allah SWT melalui dzikir dan berdoa membantu menguatkan hati dan menjaga fokus pada sisi positif dalam setiap situasi.

Mengatasi Rasa Pesimisme.

Tawakal (Berserah diri).

Islam mengajarkan untuk tawakal kepada Allah SWT. Ketika mengalami rasa pesimisme, berserah diri kepada-Nya dapat membawa ketenangan dan kelegaan.

Bersedekah dan Berbuat Baik.

Memberikan sedekah dan berbuat baik kepada orang lain tidak hanya membantu mengurangi pesimisme, tetapi juga meningkatkan kebahagiaan.

Sikap Tawakkal dan Yakin pada Kebaikan Allah SWT.

Berpijak pada konsep tawakkal, yaitu kepercayaan sepenuhnya kepada Allah SWT, dan yakin bahwa setiap kejadian memiliki hikmah dan rencana-Nya. Sebagaimana firman Allah SWT dalam Surah At-Talaq (65:2),

وَمَن يَتَّقِ ٱللَّهَ يَجْعَل لَّهُۥ مَخْرَجًا…..

“Dan barangsiapa yang bertakwa kepada Allah, niscaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar.”

Sedekah Sebagai Sumber Kesejahteraan.

Mengamalkan sedekah secara rutin tidak hanya membantu sesama, tetapi juga membuka pintu rezeki dan kebahagiaan pribadi. Sebagaimana disebutkan dalam Hadis Riwayat Ath-Thabrani,

صَنَائِعُ الْمَعْرُوفِ تَقِي مَصَارِعَ السُّوءِ، وَصَدَقَةُ السِّرِّ تُطْفِئُ غَضَبَ الرَّبِّ، وَصِلَةُ الرَّحِمِ تَزِيدُ فِي الْعُمُرِ

“Perbuatan kebaikan menahan kejadian buruk dan sedekah yang tersembunyi memadamkan kemurkaan Rabb serta menyambung hubungan rahim menambah umur.” (HR. Ath-Thabarani dalam Al-Mu’jam al-Kabir No. 8014, jilid 8/26).

Pergaulan Positif.

Bersosialisasi dengan orang-orang yang memiliki pandangan positif dan menginspirasi dapat mempengaruhi sikap dan pola pikir seseorang. Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :

الرَّجُلُ عَلَى دِينِ خَلِيلِهِ فَلْيَنْظُرْ أَحَدُكُمْ مَنْ يُخَالِلُ

Artinya: “Seseorang itu tergantung pada agama temannya. Oleh karena itu, salah satu di antara kalian hendaknya memperhatikan siapa yang dia jadikan teman.”

Bertasbih dan Berdzikir dalam Keseharian.

Mengucapkan tasbih, berdzikir, dan merenung atas kebesaran Allah SWT adalah cara yang efektif untuk menjaga keseimbangan spiritual dan mendekatkan diri kepada-Nya. Seperti firman Allah SWT dalam Surah Ar-Ra’d (13:28),

ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ وَتَطْمَئِنُّ قُلُوبُهُم بِذِكْرِ ٱللَّهِ ۗ أَلَا بِذِكْرِ ٱللَّهِ تَطْمَئِنُّ ٱلْقُلُوبُ

Artinya: “(yaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka manjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram.”

Berpikir positif dalam Islam adalah panggilan untuk menciptakan keadaan batin yang damai, bahagia, dan optimis. Dengan meresapi ajaran-ajaran Islam dan mengaplikasikannya dalam kehidupan sehari-hari, setiap Muslim dapat meraih kesejahteraan spiritual dan mental. Dengan sikap yang positif, kita dapat menjadi penyebar kebaikan dan cahaya di tengah-tengah dunia yang penuh dengan ujian dan cobaan.

Berpikir positif dalam Islam bukan sekadar pandangan hidup, tetapi sebuah kewajiban untuk membuktikan keyakinan pada kebijakan dan rencana Allah SWT yang Maha Bijaksana. Dengan menggali ajaran Islam, kita dapat memahami bahwa sikap positif bukan hanya sebagai bentuk optimisme semata, tetapi juga sebagai ekspresi keimanan yang dalam.

Dengan memahami dan menerapkan keutamaan berpikir positif, kita dapat menghadapi ujian hidup dengan kepala tegak dan hati yakin. Semoga tulisan ini bukan hanya memberikan informasi, tetapi juga menjadi sumber inspirasi dan motivasi bagi pembaca untuk meresapi keindahan sikap positif dalam kehidupan sehari-hari mereka, menjadi pilar keimanan dan ketenangan.

والله أعلمُ بالـصـواب

©2023. Baiturrahman. All Rights Reserved.

Scroll to Top