logo pesantren terbaru pisan

Memahami Makna Sejati Hijab dalam Islam

Oleh : Ustzh. Nurseni Yulianti

29 November 2023

Hijab adalah lebih dari sekadar busana; itu adalah pernyataan spiritual yang mendalam bagi wanita Muslimah. Melalui cahaya ilahi Al-Qur’an dan petunjuk Rasulullah ﷺ, kita dapat menggali makna sejati di balik setiap jahitan hijab.

Mengapa Hijab?

Dalam kehidupan sehari-hari, hijab sering dianggap sebagai simbol identitas Muslimah. Namun, apa yang sebenarnya diungkapkan oleh hijab di mata Islam? Mari kita merenung bersama dan menyusuri ayat-ayat Al-Qur’an yang membahas konsep pemakaian hijab.

  1. Cahaya dalam Al-Qur’an: Surah An-Nur (24:31)

Allah SWT dengan tegas menyatakan pentingnya menjaga aurat dalam surah ini. Ayat ini bukanlah sekadar peraturan, melainkan panggilan untuk memancarkan cahaya spiritual melalui kesucian dan pemeliharaan martabat diri.

وَقُل لِّلْمُؤْمِنَٰتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصَٰرِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوجَهُنَّ وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا مَا ظَهَرَ مِنْهَا ۖ وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلَىٰ جُيُوبِهِنَّ ۖ وَلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا لِبُعُولَتِهِنَّ أَوْ ءَابَآئِهِنَّ أَوْ ءَابَآءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوْ أَبْنَآئِهِنَّ أَوْ أَبْنَآءِ بُعُولَتِهِنَّ أَوْ إِخْوَٰنِهِنَّ أَوْ بَنِىٓ إِخْوَٰنِهِنَّ أَوْ بَنِىٓ أَخَوَٰتِهِنَّ أَوْ نِسَآئِهِنَّ أَوْ مَا مَلَكَتْ أَيْمَٰنُهُنَّ أَوِ ٱلتَّٰبِعِينَ غَيْرِ أُو۟لِى ٱلْإِرْبَةِ مِنَ ٱلرِّجَالِ أَوِ ٱلطِّفْلِ ٱلَّذِينَ لَمْ يَظْهَرُوا۟ عَلَىٰ عَوْرَٰتِ ٱلنِّسَآءِ ۖ وَلَا يَضْرِبْنَ بِأَرْجُلِهِنَّ لِيُعْلَمَ مَا يُخْفِينَ مِن زِينَتِهِنَّ ۚ وَتُوبُوٓا۟ إِلَى ٱللَّهِ جَمِيعًا أَيُّهَ ٱلْمُؤْمِنُونَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

“Katakanlah kepada wanita yang beriman: ‘Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan memelihara kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung kedadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya, kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita Islam, atau budak-budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita.” (QS. An-Nur: 31)

  1. Hadits Rasulullaah saw

أَنَّ أَسْمَاءَ بِنْتَ أَبِي بَكْرٍ دَخَلَتْ عَلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَعَلَيْهَا ثِيَابٌ رِقَاقٌ فَأَعْرَضَ عَنْهَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَقَالَ يَا أَسْمَاءُ إِنَّ الْمَرْأَةَ إِذَا بَلَغَتِ الْمَحِيضَ لَمْ تَصْلُحْ أَنْ يُرَى مِنْهَا إِلَّا هَذَا وَهَذَا وَأَشَارَ إِلَى وَجْهِهِ وَكَفَّيْهِ

Artinya: “Rasulullah shallallahu alaihi wasallam pun berpaling darinya dan bersabda, ‘Wahai Asma, sesungguhnya seorang wanita itu jika sudah haid (sudah baligh), tidak boleh terlihat dari dirinya kecuali ini dan ini’, beliau menunjuk wajahnya dan kedua telapak tangannya.”

Cahaya yang Bersinar Dari Dalam

Hijab adalah lebih dari sekadar penutup kepala; itu adalah cahaya keimanan yang bersinar dari dalam. Dengan memahami dan menghayati hijab sebagai panggilan spiritual, wanita Muslimah dapat menjalani kehidupan sehari-hari mereka sebagai duta cahaya Islam.

Melalui pemahaman yang mendalam terhadap ajaran Al-Qur’an dan hadits, kita dapat memahami hijab bukan sebagai kewajiban semata, tetapi sebagai bentuk penghormatan diri dan ketaatan kepada Sang Pencipta. Semoga setiap langkah yang diambil oleh wanita Muslimah dalam memahami hijab membawa kebahagiaan dunia dan akhirat.

©2023. Baiturrahman. All Rights Reserved.

Scroll to Top